Week 8 – Ogah Telor

Gw bingung Dekbay maunya apa. Minggu lalu masih nyaman2 aja makan pake telor dadar bawang cabe sama nasi kecap (Gw nambah, sodara2), sekarang dikasih makan yang persis sama malah nolak.

Ceritanya gini, kemaren gw tiba2 pengen makan sushi. Jadinya gw tarik lah si Suami buat nemenin makan sushi di resto sushi (satu2nya) yang halal disini. Masih ga ngerti kenapa Dekbay maunya makan sushi. Tapi apapun maumu lah, yang penting kamu makan.

Toh yang bayarin bapaknya. HUAHAHAHA.

Abis makan 4 piring sushi murah (iya dia senengnya yang murah2, selera nya dia itu pisang goreng, ubi goreng, singkong goreng, makanan kampung semua. Bapak nya hepi), dia ngerengek minta es krim. Es krim pertama sejak dia mulai kebentuk di dalam sana! Kemajuan 🙂

Dipesanlah si es krim matcha sama kacang merah. Wheee~ Ada mochinya juga, tapi kayaknya dia juga ga suka sama mochi. Bapak nya yang ngabisin :))

Pulang dari makan sushi, dia ga rewel. Sampe akhirnya malem pun datang.

FYI, si Dekbay ini tenang kalo pagi dan siang. Bagus sih, jadinya dia ga bertingkah kalo waktunya gw kerja, hehehe. Tapi dia itu rewel kalo malem. Apapun yang gw makan, dia ogah. Cuma kepengen tidur aja. Kalo gw udah tidur, baru deh dia diem. Dan besok pagi nya bangun pun super enak. Tapi semalem, gw susah tidur. Dan ga tega liat si Suami kelaperan malam2, jadilah bikin sarden instant dulu. Itu jam setengah 11.

Catet ya, gw masih ga bisa masak kayak dulu lagi. Tiap pagi bangun nyium bau bumbu masakan pun langsung mual. Untung si sarden bumbu nya cuma bawang merah bawang putih. Itu pun udah meringis2 pas ngiris2 bawangnya.

Udah kepalang tanggung di dapur, akhirnya nyoba lah sekalian bikin telor dadar yang minggu lalu gw makan dengan lahap. Pikiran sih, “duh enak nih, kayaknya bikin telor dadar!” 

Dan soalnya baru aja di marahin sama si Papa, yang terus2an ngingetin buat makan telor ayam kampung setengah mateng. Tapi berhubung telor ayam kampung nya ga ada, telor ayam negeri juga … sama lah yaa. *ngeles*

Begitu telor dadar nya jadi, udah seneng aja tuh mau makan. Ga niat makan pake nasi, soalnya sore nya udah overload sushi. Takutnya Dekbay ngambek dan bosen (oya, satu lagi, dia ini tampaknya bosenan).

Guess what? Baru tiga suap, dia nolak dan gw pun mual. Eneg liat telor. ENEG BANGET.

Itu yaaaah, buat goreng telor nya aja butuh pengorbanannnnn *emak2 drama* 

Akhirnya gw nyerah. Dekbay emang lagi ga mau makan telor. Sama sekali. Pergi tidur langsung~

Besok siangnya (which is… today?), gw laper. Dan … tiga piring kecil nasi sama sarden sisa semalam pun masuk hahaa. Senengnya bukan main karena bisa makan :))

Etapi ga lama juga deng, baru 20 menit selese makan, Dekbay protes dan sebagian makanan itu pun keluar… ke lubang toilet. 

Satu yang ga berubah, dia masih tetap suka teh susu :)) Tos dulu dong ah *virtual high five*. Masih tetap ga mau dikasih sayuran (untung kamu masih mau buah, nak). Ga seneng liat ayam sama rendang basah, lebih seneng ikan. Ga seneng pisang (!!!), tapi seneng pepaya sama semangka.

Anyway, mudah2an sehat2 aja ya dia di dalam sana. Dan ga suka ngambek kalo dikasih makanan yang sehat2, masa iya dia ga demen sayuran, udah kayak emaknya waktu kecil :))

PS. si Suami nebaknya dia cowok, soalnya gw jadi ga demen wangi2an. Dan ngeliat fakta kalo gw  jadi males masak. Gw juga nebaknya sama, semata2 karena gw jadi makin galak >:) Amin deh, apa aja cewek apa cowok, yang penting dia sehat 🙂

PPS. Yang ngasih dia nama panggilan Dekbay itu tantenya, yang dulu minta2 ponakan melulu. Mungkin saking semangatnya, sampe udah nyiapin nama panggilan duluan :))

Please follow and like us:
2 comments Add yours

Leave a Reply to zakkafauzan Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *