Skip to content

Week 9 – Makin hobi berulah

Written by

Fanny

Tanggal 10 Juli kmaren, puasa udah mulai di Singapur. Terus terang, saya ga segitu pedenya bisa puasa full, tapi mengingat saya ga kepengen ngelewatin bulan ini, gw tau gw harus nyoba. Lagian, dokter nya Dekbay bilang,

Ga ada masalah kalo mau puasa, just listen to your body.

Nah, masalahnya, saya ga tahu kapan mesti listen to my body ini.

Hari pertama alhamdulillah lewat dengan lumayan sukses, walaupun jam 5.30 pm, say mesti pergi ke toilet buat ‘ritual’. Sumpah itu ga enak banget, karena ga ada apapun yang masuk ke perut lo, and yet lo mesti ngeluarin apapun yang ada, walhasil.. yah cuma air2 ludah gitu deh.

Hari kedua, masih bisa tahan, walaupun ‘ritual’ makin sering. Dan dengan keadaan yang makin lemas karena terus terang jarak kantor-rumah gw itu nyiksa banget. Di hari kedua inilah saya muntah di MRT pas pulang. Pas itu, saya ga dapet tempat duduk di MRT, dan dalam hati kesel sama pemerintah Singapur yang ga mau ngasih pin ibu hamil kayak di Jepang. Padahal usia kehamilan kayak saya gini adalah usia kehamilan yang paling serba salah. Hamil muda, ga keliatan baby bump nya, and yet lo masih dalam tahap ngerasain mual2 yang rasanya bikin lo pengen bedrest seharian.

Di Singapur, orang ga bakalan ngasih ibu hamil itu tempat duduk kalo baby bump nya belum keliatan. Dan kalopun udah keliatan, belum tentu juga lo bakal dikasih tempat duduk, karena salah satu antara dua alasan ini,

1. Orang2 takutnya mereka salah sangka, ternyata lo bukannya hamil, tapi emang cuma.. gendut.
2. Emang orang2nya aja pada ga punya hati

Anyway, jelas lah ya orang2 ga bakal ngasih saya tempat duduk. Sementara kepala udah kliyengan dan mual2 nya makin parah. Akhirnya baru separo perjalanan, saya udah ga tahan, buru2 ngeluarin kantong plastik, dan langsung muntah. Saya berusaha sebisa mungkin biar ga kedengeran, karena siapa juga yang seneng denger suara orang muntah? Tapi saking sakitnya, saya ga bisa nahan buat ga nangis. Sampe akhirnya ada cewek yang duduk agak di depan saya yang kayaknya liat saya nangis, nawarin tempat duduk. Dan juga nawarin saya air putih. Sungguh saya amat sangat terharu :'( Tapi dikasih tempat duduk aja saya udah bersyukur banget.

Hari ketiga puasa, saya masih mencoba bertahan. Walaupun kepala tetap pening pas pulang. Dan karena itu hari Jumat, ga banyak orang2 yang pulang tepat waktu, hence alhamdulillah saya dapet tempat duduk sepanjang jalan pulang.

Tapi Dekbay tetap berulah.

Dan saya kesel.

Sampe akhirnya saya omelin dia pelan2, “Dedek, jangan gini dong sayang. Ini kita lagi di jalan pulang, kamu jangan berulah dulu. Kalo mau muntah, nanti aja di rumah. Ngerti ya?”

Setelah itu, somehow mual2 nya ilang.

Sedih juga kalo inget itu pertama kalinya saya ngomelin dia. Tapi mau gimana lagi, saya udah duduk, dan udah berusaha buat tidur di MRT, kok masih aja mual2 sih Dek? 

Tapi Suami bertitah lain begitu saya sampe rumah. Saya pun diminta buat ga puasa full dulu, paling ngga sampe ketemu dokter minggu depan.

Saya sedih, tapi saya tahu akhirnya itu waktunya buat saya listen to my own body. Badan saya ga sekuat ibu hamil lain, dan prioritas kami tentunya Dekbay.

Btw, dia makin pinter pilih2 makanan. Ga mau makan ayam (ga mau banget, ngeliat nya aja udah mual), ga mau lagi dikasih ikan yang belum bener2 digoreng garing (amis nya itu bisa sampe terasa berjam2 sesudahnya), dan yang paling bikin saya bingung: kalo saya minum air putih banyak2, saya langsung mual (!!! KAMU PERLU AIR PUTIH, NAK!!).

Semoga nafsu makan saya mulai membaik begitu masuk trisemeter kedua. Only few more weeks to go!

Please follow and like us:

Previous article

Week 8 - Ogah Telor

Next article

Week 10 - Your first wave

Join the discussion

  1. haiyaaaa… gue dulu pernah sempet terapi hormon, jadi katanya dokter sih rasanya bakal kayak PMS only berkali2 lipat, atau bisa dibilang kayak ibu hamil. Itu sempet deh 2 mingguan kalau nyium bau bawang putih rasanya mau muntah + mau ngamuk =)) =)) =)).

    makanya ga kebayang deh rasanya dirimu sekarang, serba salah ya pasti 🙁

    sabar2 ya fannnn semoga dekbay tetep sehat, semangat!

    1. Huks, iya Mandaa. Makasih doanya buat dekbay, terharuuu banget banyak yang doain dan semangatin :'(

      Eh iya tadi gw juga nonton serial tipi apa gitu yah, terus ada cewek sama cowok, ceweknya lagi marah2, dikomenin ama si cowok, “Ah paling2 cuma hormon~”

      Gw denger dialog kayak gitu langsung pengen lempar setrikaan :)) LO KATA ‘CUMA’ HAH??

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *