Skip to content

Week 20 – Anak Papa

Written by

Fanny

Loh, gimana ini kok dari week 12 16 langsung loncat ke week 20? Kemana yang 8 4 minggu kemaren? 

Hehe, mohon maaf pembaca, maklum emak-emak multitasking. Sejak kuliah mulai lagi sebulan lalu, energi saya habis buat ngantor, ngampus, ngerjain tugas, ngantor, ngampus, ngerjain tugas. Begitu terus setiap minggu. Weekend pun saya pake kebanyakan buat istirahat ngumpulin tenaga biar bisa beraktivitas lagi begitu hari Senin mulai. Capek, tapi alhamdulillah Suami selalu mendukung, dan yang paling penting, selalu siap masak kalau saya udah terlalu capek tiap pulang kantor hehe.

Oh ya soal masak.

Saya memang jadi terlalu picky sejak hamil. Well, sebenarnya ga ngidam yang aneh-aneh. Saya cuma bosen makanan di Singapur yang itu-itu aja, kepengennya masakan rumah. Tapi ya gitu, namanya masakan rumah ya mesti masak sendiri. Resikonya, saya mesti siap masak tiap kali pulang kantor.

Suami suka kasihan karena saya susah makan, akhirnya mulailah dia berinisiatif buat bantu-bantu masak pulang kantor. Selain karena jarak kantor dia ke rumah yang sedikit lebih dekat daripada kantor saya, Suami juga lebih suka masakan di rumah. Bermodalkan resep dari internet, Suami mulai turun ke dapur kalau saya terlalu capek pulang kantor. Eh ga disangka, ternyata dia juga jadi semangat sendiri :p Mulai dari yang gampang-gampang kayak tempe mendoan dan sayur sop, sampai akhirnya Suami jago masak bubur ayam kuah kuning. Kalah deh saya :p

Dan alhamdulillah, makan udah lancar. Mual-mual cuma terasa kalau saya kurang tidur atau makan telat. Dekbay masih menolak segala macam gorengan dengan minyak berlebih, yang menurut saya malah bagus soalnya ga sehat juga kan :p Selera makannya ga pernah jauh-jauh dari masakan Indo. Sesekali kepengen masakan Eropa kayak pasta atau pizza, tapi mungkin tahu harganya mahal jadi ga sering-sering juga, hehe.

Masuk minggu ke-20, tendangannya makin sering terasa. Terutama kalau belum sarapan, belum makan siang, atau belum makan malam ahahaha. Kayaknya Dekbay hobi makan. Kalau udah dikasih makan juga langsung jumpalitan sendiri. Saya suka kebayangnya dia lagi mau bilang, “Makasih Mama buat makanannya :D”. Kalo udah kebayang gitu, saya nya suka senyum-senyum sendiri 😀

Oh dan satu lagi yang suka bikin dia heboh. Kalau udah waktunya pulang kantor, hehe. Mungkin udah capek karena saya ajak mikir terus seharian. Pengennya buru-buru pulang, nyuruh Mama nya istirahat 😀

Dekbay juga seneng nya kalo Papa nya lagi deket-deket. Yang saya tahu, usia 20 minggu itu bayi di dalam kandungan udah mulai bisa denger suara di luar. Jadi mungkin juga kan kalo dia familiar sama suara Papa nya 😀 Yang saya perhatiin, kalo ada suara Papa nya, dia langsung tenang. Tapi begitu Papa nya pergi, dia langsung gerak-gerak rusuh kayak nyariin 😀 Anak Papa banget deh. Pokoknya sehari-harinya sekarang heboh. Ga ada hari dimana saya ga ngerasain dia nendang kanan kiri.

Seru begitu gerakannya udah mulai kerasa yah. Dan belum, belum ketahuan dia laki-laki atau perempuan :p Maklum, ga kayak di Indo yang tiap konsultasi selalu di USG (yang saya denger), di Singapur USG nya cuma pas week 12, week 22, dan week 32.

Insya Allah Dekbay ada FA (Fetal Anomaly) Scan dua minggu lagi sekalian mau ngintip gender hehe, mohon doanya ya Om dan Tante, mudah-mudahan ga ada masalah ^^

*balik ngerjain assignment*

Please follow and like us:

Previous article

Week 16 - Mellow

Next article

Week 21 - Menemani

Join the discussion

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *