Zaid Aldebaranefa Lubis : The Birth Story

11.02.2014

Morning

weekly check up ke dokter. pagi2 udah stand by di NUH Ruby Clinic, dan somehow nunggu nya hari itu lamaaa banget, sampe hampir ketiduran. hari itu udah pasrah Dedek ga akan lahir dalam minggu ini, tapi somehow masih agak berharap. haha. #labil

akhirnya dipanggil masuk ke ruangan dokter, dan dr Citra hampir aja salah ngira kandungan saya masih 38w5d, padahal udah 39w5d. tanya2 standar, gimana seminggu ini, ada gejala apa aja, apa udah ada ‘bloody show’, kontraksi gimana, etc.

ya saya jawab, belum ada semua. kontraksi pun masih irregular dan kayaknya lebih karena saya nya kecapekan atau kepanasan. boro2 deh ‘bloody show’.

terus karena seminggu ini saya ngerasa ada tekanan yang lumayan di bagian bawah pelvis, akhirnya saya ngomong sama dr Citra dan beliau menawarkan periksa dalam.

denger2 dari orang2 yang udah pernah, periksa dalam ini super ga enak, tapi mesti dilakuin karena buat tahu udah bukaan berapa ya cuma dengan itu.

dan, ternyata memang ga enak >.<

dr Citra ngasih warning kalo abis periksa dalam ini, kemungkinan saya bakalan agak ber ‘flek’. ya saya iyain aja, i mean, flek != bloody show kan yah? #soktau

abis periksa dalem, ternyata saya udah bukaan dua.

saya nya sih tenang2 aja, karena sering denger cerita kalo yang namanya bukaan satu atau bukaan dua itu bisa aja masih lama nunggunya. yang panik malah Suami 😀

begitu selese check up, saya ke toilet. begitu keluar toilet, Suami udah langsung senewen nanyain, “kamu udah simpen nomor telepon taksi belum?”. dan ternyata belum, huehehe. langsung kena omel sedikit.

Suami balik ke kantor abis check up, saya dan Mama balik ke rumah. sampe rumah, saya tidur.

Afternoon

sekitar jam 6 sore, kebangun dan ngeliat ada flek coklat campur merah di celana dalam. saya ga mikir macem2, soalnya tadi dr Citra emang udah bilang bakalan ada efek begitu. tapi tetap saya tanya Mama, dan beliau bilang biasanya kalo udah keluar flek begitu, ga akan lama lagi. pengalaman beliau waktu hamil, siang keluar flek coklat, malamnya udah langsung lahiran.

wah, kok tiba2 jadi deg2an yah?

tapi saya tetap mencoba tenang2 saja.

Night

jam 7 malem, tiba2 terasa kontraksi lagi. masih saya cuekin karena interval nya masih ga teratur dan belum terasa kuat2 amat. jam setengah 9 malem, kontraksi makin menguat. saya nyalain aplikasi Contraction Timer, iseng2 aja, mau coba ngitung. ternyata kok ya setelah sejam, kontraksi saya berjarak 10 menit sekali :O

setengah 10 malam, saya telepon hotline nya NUH, ngasih tau saya udah ada kontraksi dari jam 7 malem dan sekarang jarak tiap kontraksi udah 10 menit sekali.

sama orang hotline nya, “coba tunggu dulu sampe jaraknya 5 menit sekali, soalnya kan anak pertama, jadinya kalo 10 menit sekali itu masih belum bisa ke rumah sakit. nanti kalo udah 5 menit sekali, coba telepon lagi.”

HEGH. langsung emosi tingkat tinggi dibilang begitu. 10 menit sekali saya udah kesakitan dan masih harus nunggu?! ni orang ga pernah liat ibu hamil ya??

tapi mau diapain lagi, akhirnya ya saya nunggu.

sambil terus jalan muterin rumah, soalnya kalo saya duduk, kontraksinya ilang. padahal kan mau kontraksinya menguat.

jam 10 malem, saya sms Suami, ngasih tau kontraksinya makin kenceng dan minta dia pulang secepatnya (waktu itu Suami lagi ada pengajian). ga lama sesudah itu, kontraksi mulai berjarak 6 menit sekali.

Suami pulang, dan langsung lega banget begitu udah liat mukanya. Mama pun langsung siap2 ke rumah sakit, sementara Suami mandi. saya udah ga kuat lagi kalo mesti nunggu sampe 5 menit sekali, akhirnya nelepon NUH lagi. saya pun diminta datang secepatnya.

Suami selese mandi, langsung angkut tas rumah sakit dan kami pun turun ke bawah buat cari taksi. di taksi, saya masih berusaha nahan sakit sambil terus ngitung jarak kontraksi. kadang2 6 menit sekali, kadang2 5 menit sekali. tapi udah beneran ga bisa konsen. saya cuma bisa berdoa supaya cepet2 sampe rumah sakit.

sampe akhirnya bangunan NUH keliatan.

12.02.2014

Morning

saya dipapah ke kursi roda dibantu pak satpam. sempet salah pula dikasih kursi rodanya, haha. langsung deh melaju ke delivery ward. sampe di delivery ward, ternyata cuma Suami yang boleh nemenin, jadi terpaksa Mama nunggu di luar L

di delivery ward, saya pun diperiksa dalam (lagi!). udah sakit kayak begitu dan tau ga masih bukaan berapa? bukaan DUA, sodara2!

saya sempet ga percaya. okelah, saya ga expect buat langsung bukaan 5, tapi at least bukaan 3 gitu?

karena masih bukaan dua ya berarti masih lama, akhirnya saya disuruh masuk ruang inap. kami tadinya pesen single room, tapi ternyata single room nya abis. haduh, banyak yang lagi lahiran malam ini apa gimana sih?! emosi makin tinggi karena saya akhirnya disuruh masuk 4-bedder room dulu. kayaknya sakit yang dateng dan pergi ini bener2 bikin saya jadi susah ngatur emosi.

mau pindah ke 4-bedder room pun saya memaksa jalan, karena saya pengen banyak jalan biar kontraksi makin naik.

sambil dipapah Suami, kami pun berjalan ke arah ruang inap. di depan kami waktu itu ada satu pasangan lagi yang kayaknya juga ke arah yang sama. bedanya, saya jalan terpincang2 dan harus berhenti tiap beberapa menit, pasangan yang satu itu si wanita nya jalan dengan normal.

suster yang menemani kami ke arah ruang inap ngasih tahu saya kalo si wanita itu baru bukaan satu. jadi wajar kalo masih bisa jalan tanpa sakit.

di ruang inap, saya langsung mencoba tidur. karena itu 4-bedder room, ga boleh ada yang nemenin saya, jadi Suami terpaksa keluar juga. pas ditinggal itu saya sampe nangis. lagi kontraksi dan ga ada yang nemenin itu rasanya bener2 gado2 deh.

di sela2 ketiduran itu,  saya beberapa kali kebangun karena orang di sebelah saya (iya, si wanita yang baru bukaan satu itu) burping terus. ga tau ada masalah apa sama pencernaannya, sampe akhirnya dokter (atau suster?) dateng nyamperin dia dan dia bilang something soal perut dan akhirnya muntah.

kebayang ga sih kondisi emosi saya saat itu?!

karena percuma juga tidur (kontraksi udah brasa makin kuat dan ga kekontrol), saya coba nyalain TV. huahahaha, mencoba gagah ceritanya. sambil terus2an ngitung kontraksi.

jam 3 pagi, kontraksi saya berjarak 3 menit sekali. buru2 panggil suster. suster pun bilang mau panggil dokter. agak lama dokter dateng (emosi lagi), dan lagi2 saya diperiksa dalam. bukaan TIGA.

ya Allah, bukaan tiga.. sanggup ga ya saya tahan? 😐

dengan sakit yang semakin menjadi2, saya menelepon Suami dan setengah memaksa supaya dia membujuk suster. saya mau ke delivery ward. suster bilang, kalau saya ke delivery ward sekarang, saya harus bertahan dengan gas NO. saya baru tahu ada metode kayak gitu, tapi ya sudahlah. percuma saya memaksa bertahan tanpa alat bantu sama sekali.

saya pun dibawa ke delivery ward jam 4 pagi. Suami akhirnya bisa menemani saya. diperiksa dalam lagi (entah sudah keberapa kali) dan saya masih stuck di bukaan 3.

setiap kali kontraksi datang, saya menghirup gas. begitu terus. udah ga bisa tidur sama sekali.

saya ga ingat jam berapa midwife datang. kayaknya sih udah pagi karena saya ingat dia datang abis Suami selesai Subuh. namanya Secyl. Suami bilang dia senior midwife. di tengah2 kontraksi, saya berusaha dengerin apa yang dia sarankan. birthing ball, ganti posisi, etc.

memang yang senior itu beda yah. sedikit banyak saran2nya membantu.

jam 9 pagi, dr Citra datang. diperiksa lagi, dan ternyata saya sudah baru bukaan LIMA.

dr Citra akhirnya mutusin buat memecahkan air ketuban. harapannya sesudah itu bukaan akan semakin cepat dan bisa naik satu tiap jam. saya agak lega. sedikit lagi, sedikit lagi sampai saya bisa ketemu Dedek.

ketuban pun pecah. saya bisa merasakan air hangat mengalir deras.

setelah itu, saya sempat tertidur. tapi lagi2, kontraksi datang. dan jauuuuhhh lebih kuat daripada sebelumnya. saya berusaha tahan, Suami pun membantu memakaikan masker gas tiap kali saya merasakan kontraksi karena saking sakitnya, rasanya otak saya sudah tidak sanggup berpikir apa2 lagi.

dengan kontraksi yang makin hebat, saya masih ingat saya berteriak kesakitan seperti disiksa. dan saya sempat melihat suami saya yang juga ikut menangis melihat saya kesakitan.

bertahun-tahun saya mengenal Suami saya, baru sekali itulah saya melihat dia menangis sedih. mau ga mau saya jadi ikutan sedih juga. langsung saya peluk suami saya, sambil menangis kesakitan.

jam 11 pagi.

melihat saya berteriak2 kesakitan dan bukaan hanya maju satu ke bukaan ENAM, akhirnya Secyl memberikan saya alternatif untuk mencoba epidural. dia khawatir melihat kondisi saya yang sudah kepayahan dan kehabisan tenaga karena menahan sakit, padahal saya masih perlu energi buat mendorong bayi keluar nanti. dengan epidural, harapannya saya bisa istirahat dan menyimpan tenaga, sembari kontraksi berjalan.

Suami mengiyakan, dan saya pun menjawab iya, walaupun dalam hati kecewa karena saya awalnya berharap tidak perlu menggunakan epidural. ah ya tapi sudahlah, apapun yang terbaik buat saya dan bayi saya.

dokter anestesi pun dipanggil, dan…. ternyata saya masih harus menunggu setengah jam karena sang dokter sedang ada emergency c-section.

emosi naik lagi ke ubun-ubun. saya ingin epidural sekarang, batin saya waktu itu dengan kesal. tapi apa daya, menunggu dulu lah setengah jam.

11.30-an, dokter anestesi datang. dan sebelum dia menyuntik saya pun, saya masih harus mendengar segala macam efek samping yang dia bacakan seperti baca dongeng. mungkin itu memang protokol, tapi kok mereka masih berharap saya bisa memproses semua informasi itu di tengah2 kontraksi yang sakitnya itu sakit banget?!

selesai semua efek samping dibacakan, Suami disodorkan dokumen untuk ditanda tangan, pertanda menyetujui penggunaan epidural. saya juga diminta tanda tangan setelah penyuntikan selesai. duuh, saya berasa pengen ninju si dokter deh saat itu.

saat epidural disuntikkan, saya dilarang bergerak. jadi walaupun kontraksi datang, saya harus menahan badan supaya tidak bergerak. LHA PIYE CARANYA?!

akhirnya jalan tengah diambil dengan dokter anestesi menunggu sampai kontraksi saya lewat. entah berapa lama dia menunggu, akhirnya epidural disuntikkan.

sekejap setelahnya saya merasa badan saya ke bawah mati rasa. rasa sakit dari kontraksi perlahan hilang. dan efek samping epidural pun datang dalam bentuk menggigil hebat.

belum pernah seumur hidup saya menggigil sehebat itu. suhu tubuh rasanya seperti terjun bebas. dan di tengah2 menggigil itu, tekanan darah saya pun turun, yang berakibat ke menurunnya detak jantung bayi.

walaupun itu efek samping yang memang sudah diantisipasi, ternyata penurunan tekanan darah saya terlalu tinggi dan detak jantung bayi juga ikutan jatuh ke taraf tidak aman. saya pun diberi masker oksigen, dan dosis epidural nya dikurangi.

rasanya hati saya mencelos mendengar suara alat monitor jantung. berkali2 saya bertanya ke Secyl, “is my baby ok?”. ingin rasanya menangis, tapi saya memilih untuk mengendalikan rasa menggigil dari badan saya. mencoba mengembalikan tekanan darah saya supaya detak jantung bayi saya kembali aman.

sungguh, rasanya saya hanya ingin menangis sambil memeluk suami.

setelah beberapa lama dan naik turun tekanan darah, akhirnya detak jantung bayi saya kembali aman. masker oksigen pun dilepas.

Afternoon

sekitar jam setengah satu siang, Suami disarankan untuk makan siang dulu oleh dokter. saya mendukung, karena tahu dia belum makan proper sejak pagi.

setelah Suami pergi dengan Mama, saya sendirian di delivery ward. ga lama saya ketiduran.

jam 1 siang, saya kebangun. dan merasa aneh, seperti ingin ke belakang. Secyl kebetulan masuk dan bertanya, “how are you feeling?”. saya pun menjawab jujur… “I feel like I want to poop”.

HAHAHAHAHA.

mendengar jawaban itu, Secyl ternyata langsung siaga memeriksa bukaan saya. dan ternyata, sudah bukaan SEPULUH! Secyl pun meminta saya bersiap2 mendorong.

saya pun panik. udah harus ngepush? dimana Suami saya? untungnya hape selalu siap sedia di samping kepala saya. buru2 saya menelepon Suami dan dia pun buru2 balik ke delivery ward.

hampir jam setengah dua, Suami sudah di samping saya, dr. Citra juga sudah siap bersama Secyl dan beberapa suster lain.

saya pun bersiap2 mendorong. sambil mengucapkan basmallah, saya mulai mendorong beberapa kali bersamaan dengan datangnya kontraksi. saya tidak boleh mengeluarkan suara saat mendorong (heh, sinetron ternyata emang bohong besar!) untuk menyimpan energi.

setelah 10 menit, bayi saya belum bisa keluar dan saya pun mulai kehabisan tenaga. dr Citra juga memberi tahu kalau dia akan menggunakan vacuum untuk menarik bayi saya keluar karena detak jantung bayi mulai melemah dan sepertinya dia terlilit tali pusar.

saya mulai panik lagi. setelah epidural, sekarang bayi saya harus di vacuum?? ya Allah.. betapa beratnya.. tapi saya pasrah. dr Citra pun menyiapkan alat vacuum.

setelah kontraksi yang kesekian kali, saya merasa seperti ada sesuatu yang ingin keluar secepatnya dari perut saya. and it was big.

sekuat tenaga saya mendorong sambil berdoa supaya saya tidak kehabisan napas di tengah2. dan berdoa semoga anak saya lahir dengan sehat, sempurna, tanpa kekurangan apapun….

….dan terdengarlah suara tangis kencang yang sudah saya nantikan selama 40 minggu. Zal akhirnya lahir.

lega. lega sejadi2nya. dia menangis kencang, dan saya bisa melihat rambutnya yang tebal.

sesuai dengan prinsip NUH yang mendukung ‘skin-to-skin’, Zal dibawa langsung ke atas dada saya, dan dibiarkan disitu sembari dr Citra memotong cord blood. plasenta? err, saya kurang tahu dikemanain, hahaha.

ga lama kemudian, Zal dibawa ke timbangan sementara dr Citra sibuk menjahit (ouchhh) saya. Zal termasuk besar, dengan berat badan 3485 gram dan panjang 52 cm. agak kaget karena saya tidak merasa makan rakus selama hamil dia, ahahaha. alhamdulillah, yang penting sehat.

setelah saya makan (hahahaha, makaaaan) dan merasa cukup kuat, suster mengantar saya dan Zal ke kamar inap. alhamdulillah, akhirnya ada single room yang kosong.

begitu sampai di kamar inap, tinggallah saya, Suami, Mama, dan tentunya Zal.

kalau ditanya rasanya bagaimana setelah melahirkan, saya bisa bilang, wajarlah kalau para ibu bilang melahirkan itu rasanya seperti di antara hidup dan mati. Suami berkomentar, wajarlah kalau Malin Kundang dikutuk menjadi batu. karena memang, perjuangan seorang ibu saat melahirkan anaknya itu benar2 priceless.

1800342_10152022982314613_2051219968_n

alhamdulillah, Zal lahir dengan sempurna, tanpa kurang suatu apa pun. insya Allah, dia jadi anak shaleh yang mencintai Allah SWT, Rasulullah SAW, orangtua dan keluarga, dan Al-Qur’an 🙂

“Respect the Womb that bore you.”  (QS An-Nisa:1)

One comment Add yours
  1. hai mba. kayanya telat yah komentar ini, hehe. saya baca ini dikantor kok jadi menangis ya mba. saya hamil masuk bulan kelima sekarang, membacanya antara takut dan amazed. selamat mba, thank you for sharing.

    saya menangis bagian : suami ikut menangis dan ketika akhirnya your baby zal dituliskan menangis T_T

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *