Skip to content

Long weekend bersama Mama

Written by

Fanny

Ceritanya saya ada jatah cuti kira-kira 4.5 hari yang harus dihabiskan sebelum expired tanggal 31 Agustus. Karena kami sekeluarga ga mudik Lebaran ini, maka 4.5 hari itu pun ga tahu mau diapakan. Dari pertengahan bulan Juli kemaren, saya mulai mikir mau diapakan cuti ini. Ya mau ga mau mesti dipake sih. Cuma pengen nyocokkin timingnya biar bisa seefisien mungkin muehehehe *stingy*

Belajar dari salah satu bos besar, salah satu cara ngabisin cuti yang efektif adalah… ngambil cuti tiap hari Jumat! Hahahaha. Jadilah bulan Agustus ini, saya ambil cuti tiap hari Jumat, dan berasa long weekend banget kalo hari Kamis udah datang 😀

Terus apa hubungannya sama Zal? Ya tentu saja saya jadi lebih banyak punya waktu buat main sama Zal. Dan mungkin benar juga kalau bayi itu tahu orangtua nya ada di dekat dia, dan buat Zal, Mama di rumah = manja sama Mama. Gimana caranya dia manja2?

Zal yang bangun pagi biasanya paling telat jam setengah 8, jadi molor ke jam setengah 9 atau jam 9. Itu pun belum ditambah becanda2 di tempat tidur. Saya juga kadang2 jadi keterusan tidur gara2 kalo ga ngantor berarti ga perlu buru2 bangun pagi buat mompa ASIP, huehehe.

Frekuensi teriak2 juga sering. Kadang2 bisa sampe kedengeran kayak dia lagi latian nyanyi buat nyanyi opera loh. Dan itu ga bakalan berhenti kalo saya belum kasih perhatian ke dia. Padahal kata mbak nya, sehari2 nya Zal bukan anak yang rewel kalo saya tinggal ngantor. Asal kenyang, dia bisa ditinggal main sendiri sementara mbak nya beres2 rumah. Ga ribut. Tapi kalo mama nya di rumah, mau sekenyang apapun dikasih susu, tetap aja teriak2 😀

Lonjak2 sampe capek. Bukan cuma dia aja yang capek, tapi emak nya juga capek. Heu. Kalo udah diberdiriin, Zal ga mau ditaro, boro2 ditidurin. Sekarang juga lagi berusaha diajarin duduk, tapi anaknya ogah, maunya dibantuin berdiri, terus lonjak2 sambil ngoceh2. Sampe yang megangin capek. Hellow, 9 kilo gitu loh~

Tapi menyenangkan memang bisa main sama anak 😀 Tiap kali liat dia ketawa balik, mamerin gusi yang masih belum ada giginya itu bikin semua capek ilang, hihi. I should cherish these moments as best as I can :’)

Please follow and like us:

Previous article

Things about him

Next article

Sudah Makan Apa, Zal?

Join the discussion

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *