Sudah Makan Apa, Zal?

Alhamdulillah, Zal lulus S1 eksklusif! \\o//

Lulus S1

Rasanya legaa banget akhirnya bisa genap 6 bulan Zal minum ASI. Walaupun dengan segala keterbatasan dan keribetan yang ada, such as mesti mompa sebelum brangkat ngantor dan 3 kali lagi di kantor, bawa2 pompa dan segala pernak perniknya, kadang2 mesti minta tolong teman buat mengcover kerjaan, dsb, tapi again, alhamdulillah, saya dikasih kelapangan buat ngasih ASIP ke Zal. Saya tahu, ga semua working mom di luar sana bisa dapat kemudahan seperti saya. Alhamdulillah, ada kolega2 baik hati, ada keluarga yang selalu mendukung, dan pastinya si kecil yang ga susah dikasih ASIP via botol, dan alhamdulillah, so far ga ada nipple confusion.

Setelah 6 bulan ASI, waktunya Zal makan! Hohohoho.

Zal tepat usia 6 bulan itu pas 12 Agustus. Tapi mamam nya ditunda sampe tanggal 16 Agustus biar Mama Papa nya di rumah :p Iya dong, masa anak makan pertama kali terus ga ada sesi foto2 nyaa. *salah fokus* Hehehe, ya ngga juga sih, tapi pengen di rumah soalnya takut Zal ternyata alergi atau sembelit gitu. Kan insya Allah bayi lebih tenang kalo ada orang tua nya, jadi ya bismillah. Makan pertamanya Zal pun dimulai tanggal 16 Agustus, horeeeee 😀

Jadi, Zal makan apa yah?

10537724_10152395145494613_162192163084341830_o

Mama nya Zal udah dari dua minggu sebelumnya sibuk cari info kemana2. Belum lagi tanya2 di socmed: fesbuk, path, whatsapp, dsb. Setelah menimbang2 dan diskusi sama ibu2 yang lain, akhirnya diputuskanlah Zal insya Allah bakalan makan buah+sayur dulu buat bulan pertama ini. Selain karena Zal ga ada masalah berat badan, Mama nya Zal punya obsesi menjadikan Zal anak yang doyan buah dan sayur! Hahahahaha. *emak2 rabid*

Oke, jadi nih buah dan sayur. Terus buah apa sayur duluan? Tadinya pengen sayur, tapi kayaknya kasian kalo dari ASI terus langsung beralih ke sayur yang ga ada rasanya, jadi kayaknya mendingan buah dulu (jangan tanya alasan ilmiahnya, hahaha).

Trus lagi, buah apa nih? Hasil browsing, ada beberapa buah yang pas buat first solid food. Yang sudah saya shorlisted dan dicoba adalah: pisang, ubi ungu, dan pepaya.

Oya, kami menerapkan aturan 2-day wait and see. Kenapa dua hari? Hem, memang kebanyakan orang milih 3 atau bahkan 4 hari, tapi kami berprinsip, Zal sebisa mungkin dikenalkan dengan macam2 makanan. Dan berhubung pup nya Zal termasuk regular, dalam dua hari kami bisa langsung tahu kalau ada yang kurang cocok dengan makanan solid nya, jadi bisa langsung ganti. Eh ini kami loh ya, bukan golden rule juga kok :p

Zal makan dua kali sehari. Pagi abis bangun tidur (diharapkan pas lagi lapar2nya, jadi penyerapan nutrisi nya juga maksimal hehe), dan sore sebelum mandi (supaya abis kotor bisa langsung mandi, hehehe).

(Ini sekalian catatan buat saya sih kalo nanti perlu merujuk ke food history nya Zal, hahaha. *halah*)

Pisang

– Diputuskan inilah makanan pertama Zal. Kenapa pisang? Simple aja sih sebenernya. Rasanya manis dan gampang dicari, hahaha. Yah selain itu juga karena teksturnya yang sudah halus walaupun cuma dimash, jadi harapannya Zal bisa lebih gampang makan. Belum tau juga apa Zal mau makan yang halus atau bisa yang langsung kasar, jadi kami cari aman dengan memilih yang halus dulu.
– Observasinya? Di hari pertama, Zal cuma makan 3 sendok bayi. Habis itu ogah. Mulut ditutup rapat2. Heuhhh. Sorenya juga sama, malah lebih parah, ga mau sama sekali. Tapi itu mungkin juga karena dia udah ngantuk dan lebih pengen nenen sambil tiduran. Ok, noted. Jangan kasih makan bayi kalo dia ngantuk :p
– Hari kedua dengan si pisang. Kemaren pisangnya cuma di mash, dan mungkin masih kurang halus. Akhirnya dicoba di blender dan dicampur ASI. Agak mendingan, tapi tetap susah. Padahal pisangnya udah ganti dengan pisang cavendish yang bela2in dibeli sama papa nya malem2, huhu. Sore nya nyoba pisang lagi, tapi tetap most of the time dia GTM.
– Dicoba pake BLW, dikasih pisang langsung ke tangannya. Yang ada pas pisang sampe ke mulut, dia uget2 antara kegelian sama ngerasa asam, hahahaha.
– Minum air putih nya malah lancar. Kayaknya Zal suka banget air putih. Dari yang saya baca sebenernya air putih membantu menghindari sembelit. Tapi tetap jumlahnya dibatasi. Untuk bayi 6 bulan seperti Zal, 50 ml sehari sudah cukup.
– Pup nya gimana? Alhamdulillah lancar. Pup nya jadi agak lebih bau dari biasanya, hehe. Dan ada serat2 pisang yang keliatan, hihi.

Ubi ungu

– Next on the list is ubi ungu! Kenapa ubi? Soalnya manis, wkwkwk. Ngga deng. Soalnya saya maunya Zal ga cuma makan buah thok, makanya dicari lah gantinya buah, tapi juga tetap ada manis2nya. Kebetulan pas lagi belanja, kami ketemu Indonesian Sweet Potato (ga tau dimana letak Indonesian nya, hahaha) di supermarket. Beli dua potong, khusus buat Zal.
– Pagi hari pertama. Mama Zal udah ngantor lagi, jadi mbak Marni yang nyuapin Zal. Pagi2 kurang sukses katanya. Cuma mau 2-3 sendok. Akhirnya saya minta mbak Marni coba dibikin lebih alus lagi buat makan sorenya, dan dicampur ASI kalo bisa.
– Alhamdulilah yang sorenya sukses!! Zal mau makan sampe 5 sendok! WHAAAA. Ternyata rahasianya gampang sodara2… AIR ANGET. Hahahaha. Oh ya, Zal dari kecil diminumin ASIP emang selalu dengan suhu anget. Mungkin karena dia udah kebiasaan itu, dia jadi pengennya semuanya serba anget. Termasuk makanannya. Haduhh. Ya sudahlah, yang penting Zal mau belajar makan dulu.
– Hari kedua sama suksesnya. YAYYY. Zal makannya konsisten. Dan makin lahap minum air putih somehow O.o
– Pup nya…. jadi super bau. Ya iyalah, makan ubi gitu :p
– Bersamaan dengan mulai rajin makan, jadilah konsumsi ASIP Zal menurun. Yang tadinya bisa sampe 600 ml kalo lagi banyak2nya, sekarang cuma 400-450 ml. Agak khawatir karena turunnya lumayan drastis, tapi kata teman memang wajar kalo konsumsi nya menurun, kan lambungnya udah dipakai buat menampung MPASI.
– Kesimpulannya? Zal suka ubi ungu 😀

Pepaya

– Pindah ke pepaya! Penasaran sebenernya kenapa banyak yang bilang pepaya ini sumber sembelit. Hmm. Padahal kalo di orang dewasa kan biasanya langsung ke kamar mandi… :p
– Susah banget nyari pepaya matang dan bagus di Singapur akhir2 ini kalo beli yang masih utuh. Akhirnya saya beli pepaya potongan dari stall buah di kantor saya yang selalu punya buah matang setiap hari, hihi.
– Hari pertama dan kedua, alhamdulillah sukses lagi 😀 Kata mbak Marni, Zal lebih lahap lagi makannya. Mungkin karena udah ketemu ya jurusnya, dikasih air anget tiap kali makan.
– Pup nya bau! Paling bau selama MPASI ini, huhu. Tapi emang gitu sih katanya kalo makan pepaya, jadinya bau banget. Heuu.

Sudah lewat tiga jenis makanan, terus sekarang masih pengen bertualang lagi nyoba2 makanan lain, hahaha. Mungkin abis ini Zal mau lanjut ke alpukat dan labu kuning. Kepikiran juga mau coba zucchini, tapi kok ya harganya agak meroket ya xD Belum lagi kalo nanti ga ada yang mau makan sisa nya… di rumah ga ada yang doyan zucchini sih, hihi.

Kalo minum air putih, Zal masih disendokkin. Apa udah waktunya coba2 pake sippy cup ya? Tapi anaknya kayaknya masih nyaman disendokkin. Takutnya kalo tiba2 diganti sippy cup terus jadi ga mood makan. Haduh.

Seru juga ya ternyata cari2 ide makanan buat bayi. Insya Allah Zal lancar terus deh makan. Setelah dua minggu, mau lanjut ke bubur saring horeee.

Apdet lagi nanti kalo Zal udah mulai makan yang lain yah 😀

Please follow and like us:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *