Perjuangan Demi ASIX! (part 1)

Pusing nyusun menu MPASI, akhirnya saya milih buat nulis sebentar. Phewww. Beneran deh yak, nyusun menu MPASI ini bikin saya mikir kerepotan saya pas hamil dulu itu lewaaaattt.

Anyway, udah 3 minggu Zal mulai makan, dan hasilnya yaaa gitu deh 😐 Mama nya masih bingung Zal sukanya apa. Anak nya moody, sama kayak emak nya. Tadinya berharap nya mah nafsu makan membuncah gitu ya, tapi apa daya, ternyata doi belum nafsu sama MPASI. Kalo sama air putih doyan banget! Kalo ga distop kayaknya segelas sendiri bakalan abis deh tiap makan.

Anyway, buat mengenang masa2 ASIX *hazeeek*, kayaknya mending didokumentasiin deh gimana perjuangan *hazeeeek lagi* kami (saya, Zal, dan suami) buat sampe lulus ASIX ini. Hahiy~

{Peralatan Tempur}

Medela Swing

Medela Swing (sejuta umat)

Duluuuuu waktu saya masih kira2 4-5 bulan hamil, Suami heboh sendiri nyariin pompa ASI buat saya nantinya selese cuti hamil. Hihi. Bahkan dia sampe masuk forum ibu2 hamil singapur loh 😀 Disaat saya masih heboh browsing baju2 lucu, dia malah lebih tahu soal open dan closed system nya pompa ASI. Salut!

Tadinya kami mau yang closed system semacam Ameda. Tapi ya namanya hospital grade pump, harganya juga selangit yak, wahahaha. Akhirnya kami follow the crowd deh, beli Medela 😀

Ga tahu kenapa harga peralatan bayi di Singapur ini sangat over-priced. Salah satunya harga buat pompa ASI. Dan ga tau juga kenapa harganya bisa beda jauh sama yang di Indo, huahaha. Ya udah ketebak dong ya kami beli dimana 😀

Sedikit tips buat ibu2 yang lagi cari breastpump, jangan tunggu last minute (aka. bayi udah lahir) baru beli breastpump. Bahkan kalo bisa seawal mungkin (atau… kalo nemu promo :p). Pengalaman saya kemaren yang sempet clogged duct pas baru awal2 Zal lahir bikin saya bersyukur banget udah punya breastpump yang ready to use. Jangan tanya stress dan capeknya habis melahirkan, boro2 mikirin mau pake breastpump merk apa, mikirin anak mesti minum asip aja udah nambah pressure banget.

Back to Medela Swing. Ini testimoni saya setelah hampir 4 bulan mompa ASI pake pompa ini.

Pros :

– Hisapannya lembut. 2 phase methodnya ngaruh banget buat memicu LDR (walaupun tentunya, ga ada yang seefektif bayi sendiri, hahaha).
– Simpel, gampang buat di copot2.

Cons :

– Mahal buat ukuran single pump, nyehehehe.
– Motornya agak berat.
– Karena open system, ada resiko ASI bisa masuk ke motor. Pernah beberapa kali ASI saya masuk ke tube waktu lagi mompa, buru2 tube nya saya copot dari motor ASI nya. So far sih ga ada problem.
– Onderdil nya mahal >.< Segala macam kayak membran, valve, dan tube itu mahal loh, hiks.

Botol Kaca

Ini kado dari kakak saya waktu saya baru awal menyusui hehe.

Botol Kaca BKA

Takarannya 100 ml. Tapi sedikit saran dari saya, jangan isi full sampe 100 ml. Saya pernah isi sampe 100 ml, dan tutup karetnya kedorong ke atas setelah saya simpan di freezer. ASI memang memuai sih. Jadi sejak saat itu saya selalu isi botol2 kaca ini kira2 80-90 ml.

Plastik ASI

Beli online, hahaha. Setelah tanya sana sini sama ibu2 lain, ada yang memberi saran supaya saya pake plastik ASI saja. Kenapa?

– Ringan dan praktis. Benar juga, soalnya saya kan naik kendaraan umum setiap hari. Kalo bawa botol kaca kan lumayan berat.
– Kapasitas nya lumayan besar. Satu kantong bisa muat 200 ml. Walaupun sekali lagi, saya juga ga niat buat ngisi sampe full.

Yah tapi cons nya juga ada sih.

– Sekali pakai buang. Ini lumayan nyes juga, soalnya saya bisa pake 5 plastik dalam sehari.

Ini merk yang saya beli. JACO Perfection. Harganya 26 dolar buat 120 pc. Dan so far, saya sudah habis sekitar 5-6 pak. Hehe. Boros juga yah.

JACO Breast Milk Bag

Sterilizing Tablets

Berhubung di kantor saya ga ada alat sterilisasi, saya beli ini akhirnya. Yah, tapi ujung2nya sering ga dipake juga sih. Soalnya baunya agak aneh, kayak semacam kaporit? Dan setiap kali saya abis pake ini buat steril pompa, entah kenapa hisapan pompa nya jadi agak melemah.

Tapi tetap saya simpan di kantor sih, buat jaga2. Praktis juga. Tinggal dituang ke wadah tempat nyimpan botol+corong yang udah diisi air anget. Tinggal 30 menit, trus langsung dibuang deh airnya.

Pigeon Sterilizing Tablets

Cooler Bag

Nitip dibeliin tas Gabag dari Indo, hehe. Penampakan tas yang saya beli seperti ini:

hqdefault
Gabag Cooler Bag

Kantong depan buat simpen pompa. Kantong belakang nya buat bawa ice gel plus ASIP. Btw, tas Gabag ini udah dikasih bonus ice gel juga. Tapiiii, ice gel nya super gede dan berat.

Testimoni saya? Sebenarnya tas begini cukup nyaman. Tapi berhubung saya bolak balik ke kantor nya naik kereta, dan seringnya pas jam sibuk dan penuh orang, tas begini (dan ditambah saya bawa tas sendiri yang lumayan besar) lumayan ribet juga bawanya. Akhirnya bulan kedua setelah saya mulai masuk kantor, saya beralih pake backpack biar cuma bawa satu tas aja ke kantor. Haha.

Pigeon Peristaltic Plus

Dulu, saya mencoba idealis. Pengennya Zal minum ASIP dari sendok atau cup feeder sekalian karena saya takut resiko bingung puting. Tapi setelah saya baca kanan kiri, pake cup feeder itu perlu EXTRA sabar dan ada kemungkinan ASIP bisa tumpah :'( Haduh, saya ga tega sama yang nantinya ngurus Zal. Belum lagi kalo ASIP yang segitu berharganya sampe tumpah2. Akhirnya sambil bismillah, 2 minggu sebelum saya balik kerja, saya kenalkan Zal dengan dot.

Tadinya kami coba Tommee Tippee, karena slogan nya yang katanya mirip dengan puting manusia. Sukses kah? Nggak, ternyata 😀 Zal nangis2 dikasih minum pake dot itu. Trus kami coba Philip Avent. Lumayan berhasil tapi minumnya masih sedikit dan suka marah2 sendiri. Setelah tanya kanan kiri, ada beberapa teman yang juga ngalamin hal yang sama: bayinya menolak segala jenis dot, sampe akhirnya dikasih Pigeon Peristaltic Plus.

bam-pgn-398470
Pigeon Peristaltic Plus

Akhirnya kami coba si Pigeon. Alhamdulillah, Zal cocok. Dan alhamdulillah lagi, so far ga ada bingung puting. Zal masih tetap rajin nenen ke mama nya, hehe. Tips aja, sebaiknya pilih lobang dot yang kecil supaya aliran ASIP nya ga terlalu deras. Selain mencegah resiko bayi keselek, bikin bayi juga lebih milih nenen ke ibu nya, hehe.

Bebe Au Lait Nursing Apron

Kalau lagi jalan2 ke luar rumah, alhamdulillah most of the places we go selalu ada nursing room yang nyaman. Saya bisa langsung menyusui Zal tanpa ribet mikirin ASIP hihi. Tapi kadang2 kalau Zal lagi haus dan kami lagi di tempat yang ga ada nursing room, saya bisa langsung menyusui pake apron ini.

Bebe Au Lait Nursing Apron (model nya bukan saya :p)

Tricky part nya adalah, Zal kurang suka menyusui dengan ditutupi apron ini. Mungkin karena dia ga kebiasa. Saran saya, kalau memang niat menyusui pake apron ini (dan terpaksa :p), biasakan bayi sedari kecil buat menyusui ditutupi dengan apron. Dan pintar2 pilih tempat kalau mau menyusui dengan apron ini. Kalau di restoran, biasanya saya memilih kursi yang paling dalam. Kalau ga kebagian, Suami duduk di samping saya supaya bisa memblock pandangan orang2. Pernah juga saya menyusui di stasiun MRT yang sepi, hehe. Waktu itu Zal haus dan menangis keras2, padahal kami sedang di perjalanan pulang di MRT. Ga pake mikir lama2, langsung kami turun di stasiun MRT yang sepi, pake nursing apron, menyusui deh. Beres! :p

***

Oke, peralatan tempur demi ASIX sudah lengkap insya Allah. Eksekusinya bagaimana? Nanti deh ditulis di part 2, sekarang waktuny Zal tidur :p

Please follow and like us:
2 comments Add yours

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *