Oleh-oleh ASIP dari Jepang (part 1)

Intermezzo dulu ah~ Alhamdulillah saya dapat tawaran kerja baru di sebuah company yang HQ nya di Paris dan baru buka cabang di Singapur buat pasar South East Asia mereka. Dan karena mereka baru buka cabang, otomatis orangnya belum banyak, dan orang yang belum banyak itu pun harus di training dulu. Sebagai pegawai ke-8 (iya, baru delapan orang xD), saya pun kena tugas mulia training ke Jepang. Kenapa Jepang? Karena HQ mereka di kawasan APAC adanya di Jepang. Dan manager saya pun sebenernya basis nya di Jepang.

Well sebenernya kalo boleh milih sih saya ngga pengen training jauh2 huhu. Belum apa2 udah kepikiran rempong nya mesti mompa dan bawa balik ASIP buat Zal. Maksudnya, Fan? Tetap mau mompa ASIP selama training? IYA DONG. Alasannya?

1. Yang namanya ASI itu supply and demand. Kalo saya berhenti mompa tanpa ada direct latch dari Zal, otomatis badan akan berpikir kalo Zal udah ga butuh ASI lagi dan mengirimkan sinyal buat berhenti produksi ASI. Bayangkan kalau 5 hari!

2. Stock ASIP saya alhamdulillah lumayan berlebih. Tapi Zal ini bayi yang doyan ASI, walaupun udah mulai makan dan minum air putih. Konsumsi sehari2 dia kalau saya tinggal kerja adalah sekitar 500-600 ml. Saya perkirakan kalau 24 jam itu konsumsi ASI Zal bisa sekitar 1 L. 5 hari berarti 5 L, kurang lebih. Wadaw, terlalu riskan kalau saya terlalu mengandalkan stock. Bukannya ngga cukup sih buat 5 hari, tapi saya ga mau jumawa karena bisa aja saya butuh nyiapin stock lagi buat kalau ada keperluan darurat.

Dengan pertimbangan di atas itu, udah jelas kalau mau ga mau saya harus tetap pumping. Waktu saya dapat kabar sebulan sebelum saya berangkat, saya langsung browsing buat cari tahu apa aja yang harus saya siapkan buat bisa tetap pumping dan -yang paling penting-, bawa ASIP balik ke Singapur dalam keadaan masih bagus.

Saya mencari kemana2 sampai akhirnya nyasar ke blog nya mbak Ingkie. Beliau menuliskan pengalaman nya waktu harus dinas luar negeri ke London dan berhasil membawa balik ASIP nya dalam keadaan bagus, padahal door to door itu kira2 20 jam loh. Mantap!

Ada juga forum singaporemotherhood dimana saya menemukan satu thread yang isinya sharing pengalaman mummies yang ada di posisi sama dengan saya. Ada yang sukses, ada juga yang gagal.

Lalu saya juga mencari wangsit ke teman2 yang sudah pernah ada pengalaman bawa ASIP dengan waktu tempuh yang panjang. Salah satunya Ratih, yang berangkat training sebulan sebelum saya. Ga tanggung2 jauhnya, ke Belanda! Dan alhamdulillah, Ratih sukses bawa pulang sekitar 50 kantong ASIP balik ke singapur. *tepok tangan*

Berbekal ilmu dari ibu2 hebat inilah, saya pun mempersiapkan alat tempur.

1. Cooler Bag

Benda yang satu ini harus berkualitas prima. Bener2 harus yang bagus dan terbukti bisa tahan dingin lebih dari 10 jam. Dari hasil browsing, saya menemukan beberapa pilihan. Tapi konsensus ibu2 mayoritas selalu sama: FRIDGE TO GO.

Menurut testimoni emak2, FTG ini emang tahan dingin banget, at least sampe 12 jam lah, sesuai sama yang udah di advertised sama produsen nya. Kebanyakan emang dipake sama ibu2 di luar negeri, sementara di Indo masih jarang ibu2 yang pake begini buat bawa ASIP balik dari dinas luar negeri atau luar kota.

ftgvictoriasbblack1_3
FTG Victoria

Tapi yah, emang ada uang ada barang. Si FTG ini mahalnyaa selangit. Cek2 di Mothercare SG, harganya 99.9 🙁 *emak mewek*. Ya saya tahu sih ini demi anak *mantra ajaib*, tapi kok ya mikirin beli seharga ini dan kemungkinan dipake nya cuma sekali itu kok rasanya nyeseeekkk banget. Huhu. Akhirnya jadi mikir bolak balik deh, beli-ngga-beli-ngga-beli-ngga. Udah gitu pun, setelah liat barang aslinya, yang tadinya mikir ‘ah bisalah ini dimasukkin 50 kantong @100 ml’ berganti jadi ‘hah, serius ini kecil pisan??’. Beneran loh, saya sampe bawa lembaran koran yang saya selotip jadi kira2 seukuran kantong ASIP yang isinya 100 ml, dan emang keliatan ga muat kalo dikira2 sampe 50 kantong! Hadeuh.

Bener2 dilema waktu mau beli ini. Akhirnya saya cek2 internet lagi, dan menemukan satu online shop yang ngejual si FTG Victoria ini lebih murah 10 dolar daripada harga mothercare, plus free courier. Karena tanggal keberangkatan semakin dekat, akhirnya Suami yang gemes liat saya maju mundur buat beli FTG memberikan titah buat ‘ayo langsung beli!’. Dan sampailah si FTG ini di rumah beberapa hari kemudian, lalala~

Selain si FTG ini, Ratih juga menyarankan pake cooler box merek Coleman, buat jaga2 kalo si FTG nya ga muat. Tadinya saya juga niat mau beli itu selain ngambil si FTG Victoria ini, tapi ternyata setelah diliat2 kok kayak nya berat yah… batal lah akhirnya mau beli itu. Nyari alternatif lain, dan akhirnya balik lagi ke blog nya mbak Ingkie, dan memutuskan buat investasi ke Igloo Cooler Bag juga, ohohoho.

Igloo Cooler Bag

Well, masalah lain adalah, barang ini ga dijual di singapur! >.< Saya sampe ngubek2 online shop kemana2, bahkan sampe ke toko peralatan rumah tangga cem yang mirip2 ACE Hardware kalo di Indo, ga nemu2 juga. Huff. Buat beli cooler box, saya ga rela. Soalnya ini kan cuma buat cadangan kalo2 si FTG nya ga muat. Kalo ternyata muat dan saya dah terlanjur bawa2 cooler box berat2, malas kan jadinya. Apalagi perjalanan dari hotel ke bandara nanti bakalan saya tempuh dengan naik kereta, dan ganti2 jalur di Tokyo itu susah! Beneran deh saya males banget kalo inget itu. Akhirnya saya teruskan pencarian si Igloo ini, sampe akhirnya saya nemu barang ini di online shop punyanya Malaysia :O

Terus yah, dasar emak2 perhitungan (ya maklum kakak, baru aja beli FTG :'(), saya pun masih ga rela kalo mesti bayar ongkos kirim Malaysia ke Singapur. Akhirnya, cari inspirasi di kantor. Mestinya mah kerja yah? Sampe akhirnya menemukan ide jenius buat… nitip ke temen saya di kantor yang orang Malaysia 😀

Dan emang kalo niatnya baik mah pasti ada aja jalannya yah, hueheheh. Sama temen saya yang Malaysian itu, tas ini ujug2nya dibeliin! Katanya buat hadiah farewell. Hiks. Jadi agak sedih pas dibilang begitu. Tapi makasih banyak loh temaan. Alhamdulillah ternyata kepake!

2. Ice gel, ice pack, segala macam alat yang bisa menjaga suhu dalam cooler bag tetap dingin.

Baiklah, saya emang emak2 parno 😀

Ga tanggung2, saya beli EMPAT macam ice gel buat saya bawa ke Jepang, haha. Dan empat macam itu bukan masing2 satu, tapi masing2 DUA, hohoho *ketawa freak*.

Kenapa saya parno?

Perjalanan Tokyo-Singapur itu kira2 7-8 jam. Ditambah jeda dari check-in sampe bener2 take off, taro lah sekitar 2 jam maksimum. Terus masih ditambah perjalanan dari hotel ke bandara yang kira2 45 menit. Daaaan, masih ada lagi jeda dari ASIP keluar kulkas, dibungkus2, dan masuk ke cooler bag, kira2 30 menit. Ada lagi waktu tambahan dari pesawat mendarat, sampe akhirnya saya bisa ngambil bagasi, dan sampe di kulkas depan rumah yang kira2 sekitar 2 jam maksimum.

In total, 8 jam + 2 jam + 3/4 jam + 1/2 jam + 2 jam = 13.25 jam

Jadi, saya harus bener2 esktra hati2 sama ice gel. No wonder kan ya saya sampe beli segitu banyak.

Tadinya kepikiran mau coba pake dry ice kayak yang dianjurkan salah satu mommy di forum ibu2 singapur, tapi buat kondisi saya waktu kemaren di Jepang, itu ga feasible, jadi terpaksa harus saya coret.

3. Kantong ASIP

Terpujilah wahai penyelenggara pameran bayi 😀

Lha? Kenapa tiba2?

Secara kebetulan, beberapa minggu sebelum saya berangkat ke Tokyo, di Singapur ada pameran bayi gede2an. Saking besarnya sampe ruang pameran di Expo itu disewa tiga ruangan. Tadinya saya berniat cari2 peralatan tempur di sana, tapi dibatalkan karena beberapa item ga available. Tapiii, ga sia2 juga sih, soalnya nemu promosi kantong ASIP! Merk nya sih ga terkenal, dan terus terang saya agak ketar ketir beli nya. Maunya saya sih kantong ASIP nya mesti yang anti-leak dan durable, supaya ga bocor di bagasi nantinya. Secara yah di pesawat kan ada perbedaan tekanan udara, takutnya saya nanti kejadian deh kantong ASIP nya bocor. Dan kalo yang bocor lebih dari satu, saya bakalan nangis bombay nantinya 🙁

Anyway, back to merk-ga-terkenal itu. Akhirnya saya tetap beli juga sih, pikiran nanti mau coba dulu 3-4 kantong sebelum berangkat, liat performance nya gimana, kalo keliatan nya ok, ya gpp bawa si kantong itu buat selama di Tokyo. Kalo ngga ya cari yang merk lebih terkenal hehe.

Emang se-promo apa sih kantong nya? Well, I think 26 bucks for 160 pieces is pretty good deal 😀 *jiwa hemat*

4. Koran!

Sebelum belanja peralatan tempur, saya sempet imel2an sama mbak Ingkie buat nanya2 saran supaya ASIP tetap beku selama di perjalanan. Lalu, beliau pun menyarankan saya dua hal yang paling penting:

1) Tutup cooler bag serapat2nya, ruang2 yang kosong di dalam cooler bag mesti di sumpel juga.
2) Bungkus ASIP dengan koran, it helps since it’s an insulator.

Astaga, bener juga yah. Saya sampe lupa kalo koran itu insulator. Kemana aja ilmu fisika yang dulu sampe mati2an di pelajarin ituh??

5. Selotip, plastic wrap, zip lock

Selotip ini tadinya mau saya pake buat nempelin label penanda kalo saya bawa breastmilk di bagasi saya. Tapi akhirnya…. ga jadi, hahaha. Ga inget kenapa.

Plastic wrap ini juga tadinya saya mau pake buat kasih extra wrapping buat si kantong ASIP, but again, I didn’t do this one either. Ga ada waktu blas! Pikiran saya waktu mindahin si ASIP dari kulkas ke FTG+Igloo ini yah cuma biar cepet aja, huhu.

Naaa, kalo zip lock, saya pake buat ngebungkus si ASIP pas saya nitip taro di freezer hotel dan freezer kantor. Kenapa pake zip lock? Nanti saya ceritain lebih lanjut di part 2, hahaha.

6. Breast pump+charger nya, converter, dan batere rechargeable (plus charger nya).

Again, karena saya adalah emak2 parno, akhirnya saya bawa dua2nya breast pump yang saya punya, haha.

Jadi ceritanya, tadinya saya cuma niat bawa si Medela Swing Maxi yang dobel pump itu. Tapi terus setelah baca2 beberapa pengalaman ibu2 lain, suara si Swing Maxi ini ternyata lumayan keras (emang sih, waktu saya pertama kali pake juga sempet kaget sama suara mesinnya yang lumayan ‘mengundang’ :D) .

Si Maxi yang rada ribut

Nah kan saya berencana pumping di pesawat juga tuh, dan flight saya ke Tokyo itu pas dini hari, jam nya orang2 pada tidur. Kalo saya nanti ga beruntung dapetnya kursi yang sekeliling nya cowok semua, bisa jadi lumayan menarik perhatian juga, dan kasian kalo sampe nge ganggu orang lain yang pada tidur.

Ada juga sih yang menyarankan pompa di kamar mandi pesawat. Tapi yah saya jujur aja malassss sekali mesti mompa di kamar mandi. Udah ga higienis, dan bisa aja ada orang yang mesti buru2 pake kamar mandi, tapi ga bisa karena saya nge hog di dalem. Oh, dan LDR saya biasanya lama, jadi minimal saya mesti ngendon kira2 30 menit di dalam kamar mandi.

Dengan pertimbangan2 di atas, akhirnya saya memutuskan buat bawa Medela Swing yang single pump, buat jaga2 aja. Jadi kalo situasi saya kepepet kayak di atas, saya tetap bisa pompa di tempat duduk tanpa perlu ke kamar mandi. At least, suara si Swing ini ga seberisik kakaknya si Swing Maxi.

Si Swing

Batere rechargeable itu saya bawa juga buat jaga2. Saya ga tau colokan di kantor atau hotel nanti bisa mengakomodir charger breast pump saya apa ngga, jadi buat jaga2 akhirnya saya bawa batere rechargeable. Lumayan mahal juga loh ini 🙁 Udah gitu, batere buat Swing dan Swing Maxi ini beda tipenya. Yang satu pake AA, lainnya pake AAA. Hadeuh. Tapi demi anak, akhirnya saya bela2in aja beli.

7. Converter!

Maha penting ini sodara2. Converter ini penting banget buat segala macam charger. HP, laptop, breast pump, dsb. Saya masih punya converter yang saya pake waktu masih di Jepang dulu, jadi ga perlu beli lagi, hehe. *keluar lagi hematnya*

8. Tas breast pump

Baiklah, ini juga sekalian buat pamer2, hihi.

Beberapa minggu sebelumnya, saya lagi asik browsing2 cooler bag buat dibawa ke kantor. Tadinya saya cuma bawa satu tas ke kantor: backpack yang isinya segala macam peralatan mompa, plus notes, plus dompet, plus lunch box, dsb. Praktis sih emang. Tapi punggung saya jadi sakit soalnya ternyata bawaan printilan ini lumayan berat juga. Akhirnya setelah mikir2, kayaknya lebih baik kalo saya misahin aja barang bawaan jadi dua tas, satu tas buat keperluan ke kantor, satu lagi buat bawa peralatan pumping sama ASIP.

Kalo yang baca postingan saya dulu, mungkin ngeh kalo saya udah punya Gabag cooler bag, hehe. Tapi ya ternyata si Gabag ini ga muat buat bawa Medela Swing saya plus ice gel sama hasil perahan ASIP. Apalagi buat yang Swing Maxi. Akhirnya saya gugel, ketemulah satu merk yang bikin saya langsung suka.

autumnz20posh20cooler20bag20henna20grey
Autumnz Cooler Bag – Henna Grey

Cakep kan ya tasnya? Hahaha. Iya ini juga saya beli buat dibawa2 ke kantor nantinya. Jadi mau saya test drive dulu dengan dibawa ke Tokyo. Tapi apakah disananya kepake? Hahahaha. *ketawa miris*

8. Nursing cover

Saya belum tahu apa nantinya saya perlu pumping di luar, tapi jelas saya butuh ini buat nantinya pumping di pesawat.

—-

Peralatan tempur sudah siap! Tapi masih ada yang perlu di siapin di Jepang bahkan sebelum saya berangkat. (to be continued)

2 comments Add yours
    1. Halo mbak Maya 🙂 Waah, semangat ya mbak. Kalau mau tanya2, bisa ke email saya di fajri[dot]hanny[at]gmail[dot]com – insya Allah saya balas secepatnya 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *