Oleh-oleh ASIP Dari Jepang (part 2)

Setelah peralatan tempur siap, ada beberapa hal yang juga mesti saya siapin sebelum saya berangkat ke Jepang.

Baca juga: Oleh-oleh ASIP dari Jepang (part 1)

1. Cek hotel tempat nginap

Buat background aja: Dari hasil browsing2 internet, pada umumnya ibu2 yang pumping dikala business trip ini perlu fasilitas pendukung dari hotel which is… kulkas buat tempat nyimpan ASIP. Beberapa ibu cukup beruntung karena dapat jatah menginap di hotel berbintang yang punya fasilitas kulkas memadai (beneran kulkas, bukan cuma chiller) buat nyimpen ASIP. Sayangnya saya ga kebagian nginep di hotel kayak gitu. Yaaa, namanya juga business trip karyawan baru, saya mesti tau diri buat ga minta macam2.

Begitu tahu nama hotelnya dan mulai googling cari review kemana2, saya langsung punya feeling kalo hotel tempat saya menginap itu ga akan punya space buat nyimpen ASIP saya. Dari yang saya baca, mereka tipe boutique hotel yang cuma nyediain sarapan seadanya, i.e ga akan punya dapur sendiri kayak hotel2 berbintang. Just to check, I finally sent an email inquiring about their fridge, dan alasan kenapa saya perlu tahu soal kondisi fridge mereka.

Daaaaann, inilah yang bikin saya malas.

Kalo ada yang udah pernah berurusan sama orang Jepang, pasti tahu kalo mereka agak reluctant buat communicate in English, kecuali yang emang kerja di perusahaan asing. Berhubung Nihon-go saya juga ga bagus2 amat, saya pun ga punya pilihan selain nulis email in English. Seperti yang sudah saya duga, email saya ga pernah dibalas.

Mendekati hari keberangkatan, saya makin cemas karena ga ada kabar. Sementara saya baca dari review2 di internet, orang2 cuma nulis kalo di hotel ini tiap kamar ada mini fridge. Mini fridge? Se-mini apa? Atau jangan2 itu sebenernya cuma chiller? Aaah, bingung banget lah waktu itu >.<

Alhamdulillah, saya punya teman baik di Tokyo yang bisa saya hubungi. Mas Ibul, terimakasih banyak sekali T~T 

Teman saya akhirnya menelepon langsung ke hotel itu dan tanya2 soal kulkas disana, dan ternyata ketakutan saya beneran dong 🙁 Mereka bilang kulkas mereka cuma muat kira2 10 kantong @ 100 ml.

Saya jadi panik. Bingung solusi. Suami menyarankan sewa kulkas harian di Jepang, tapi menimbang2 susahnya akhirnya saya ga meng explore pilihan itu.

Alhamdulillah, mas Ibul punya kenalan yang tinggal nya cuma satu stasiun dari hotel tempat saya menginap. Dan dia membolehkan kulkas nya dipake sementara buat saya nyimpen ASIP. Waaa \^^/

Emang agak repot sih karena tiap malam saya mesti ke tempat temennya mas Ibul itu buat nyetor ASIP, tapi saya udah bersyukur banget ga perlu bingung masalah kulkas tempat nyimpan ASIP. Hehe.

Terus apa saya masih tetap nitip ASIP di hotel? Begitulah. Saya ga punya pilihan lain karena di kamar cuma ada chiller. Jadi ada beberapa sesi memompa di hotel yang mau ga mau, hasilnya mesti saya titipkan di kulkas hotel. Mengenai jadwal memompa saya selama disana, nanti saya bahas 🙂

Kesimpulannya, selalu cek ke hotel tempat menginap jauh2 hari sebelum keberangkatan, supaya bisa ada plan B.

2. Cek ke kulkas kantor (atau dimanapun bakalan berkantor selama business trip)

Dalam kasus saya ini, alhamdulillah hotel tempat saya menginap cuma berjarak 5 menit dari kantor. Jadi, hasil memompa di kantor bisa saya titipkan dulu di kulkas hotel. Tapi tetaplah saya mencari info soal fasilitas kulkas ini, dan alhamdulilah ada kok di kantor. Yatta \oo/

3. Cek tempat memompa di kantor

Saya belum pernah dengar ada perusahaan Jepang yang breastfeeding friendly, jadi saya agak ketar ketir juga waktu nanya soal ini ke office manager di sana. Dan benar saja lah, mereka ga punya nursing room atau sejenis nya disana. Tapi ada satu ruangan kecil di kamar mandi yang aslinya buat ruangan ganti baju tapi ga pernah ada yang pake. Ruangannya bersih, dan yang paling penting, ada colokan disana! Baiklah, satu lagi masalah teratasi \o/

4. Informasikan soal pumping ini ke manager/atasan selama disana

Buat saya, ini super penting. Saya ga mau nanti manager saya disana dapet kesan saya suka ngabur2 ngilang selama training. Saya email ke ibu manager saya, beritahu bagaimana jadwal saya, dan mencoba menyesuaikan dengan jadwal training yang sudah dia kirim jauh2 hari. Alhamdulillah, ibu manager mengerti 🙂

Oke, urusan cari info dan memberi info sudah beres. Apa saya bisa tenang? Belumm dong. Sebenernya ketakutan saya yang satu lagi adalah: takut Zal ga mau latching langsung begitu saya pulang 🙁

Ga ada yang bisa saya lakuin sih kalo soal yang ini. Bener2 cuma bisa berdoa aja supaya dia tetap mau nyusu langsung setelah 5 hari saya tinggal.

[Sebelum berangkat ke bandara dan di bandara]

Saya susuin Zal dulu sampai dia tidur. Begitu dia tidur, saya langsung berangkat setelah sebelumnya nangis2 sesunggukan. Sampe di taksi pun saya masih nangis T~T  Baru kali itu bakalan ninggalin dia lebih dari setengah hari, sejak dia lahir. Ga tanggung2 pula jauhnya. Kalo ga inget ini demi cari rezeki buat dia juga, rasanya ga akan kuat :'( Biarlah dibilang emak2 drama, yang namanya ibu pasti ngerti susahnya ninggalin anak sejauh itu, hiks.

Sampai di bandara, sembari nunggu waktunya check in, saya masih sempat mompa sekali lagi. Dan hasil pompa saya itu, saya titip ke Suami yang ikut buat nganterin saya. Lumayan buat sekali minum dan sekalian saya ngosongin PD supaya ngisi lagi. Demand = supply, people.

[Di pesawat]

Pesawat saya berangkat jam 1 pagi T~T Yassalam, sebenernya sih ngantuk banget. Dan mengingat saya mesti geret2 koper dari Haneda ke Meguro nantinya, godaan buat tidur itu besaaar sekali. Tapi apa mau dikata, saya harus disiplin!

Penerbangan ke Jepang sekitar 7 jam. Dengan jarak per 3 jam, berarti saya bisa mompa dua kali selama di pesawat.

Alhamdulillah saya dapet seat di isle. Tapiii, ternyata kiri kanan saya penuh orang. Dan mereka semua tidur! *ada yang ngorok pula zzz*. Well, bad news is, saya ga bisa mompa di kursi. The good news is, berarti saya bisa agak bebas nge hog WC.

Jadilah saya mompa di WC dengan Medela Swing Maxi. Btw, saya lupa satu barang yang saya bawa juga. Medela Quick Clean namanya.

Si Quick Clean

Emang itu apaan? Yaa sebenernya sih cuma wipes buat bersihin alat2 pompa. Asa ribet kalo saya mesti minta air panas banyak2 ke pramugari tengah malam buta gitu, dan ga praktis. Makanya beli ini biar tinggal lap, masuk lagi ke kotak dan siap buat pompa sesi berikutnya.

Selesai pompa di pesawat…

Sebelumnya saya udah siapkan kantong ASIP buat nyimpen es batu yang saya minta dari pramugari. Muka si mbak pramugari nya agak bingung gitu waktu saya minta es batu, dikiranya mungkin buat kompres luka atau demam kali ya :D.

Buat apa es batu? Buat dimasukkin ke cooler bag beserta ASIP hasil pompa, hehe. Sebenarnya ada option buat nitip ke pramugari dan ditaro di kulkas pesawat. Tapi saya malas rempong nanti mesti minta2 lagi ke pramugari menjelang landing. Ya udahlah, disimpen di cooler bag aja, insya Allah dinginnya kabin dan es batu lumayan menolong.

10689927_10152552689379613_2545390520043115315_n
Sampai di Haneda dengan muka bantal

[Selama training]

Seperti yang udah saya jelasin di atas soal kondisi hotel dan kantor saya, akhirnya saya pun menyusun jadwal seperti ini selama saya di Jepang.

Dini dan pagi hari:

Tengah malam buta pun saya paksain bangun tiap 3 jam demi mompa. Hasil pompa itu selalu saya setor ke kulkas hotel. Dan pagi hari, sebelum berangkat ke kantor, saya juga pompa dulu. Titip lagi di kulkas hotel. Dan inilah gunanya zip lock yang saya bawa. Buat ngebungkus si kantong ASIP, dan ditulis nama dan nomor kamar saya supaya ga ketuker. Tak lupa saya bilang ke receptionist, kantong ASIP ini bakalan saya ambil nanti malam.

Siang dan sore hari:

Mompa di kantor. Titip di kulkas kantor, tapi cuma biar dingin dan ga saya bekuin. Selese training tiap sore, saya bawa pulang dan taro di chiller di kamar.

Malam hari:

Saya mompa lagi setelah makan malam. Setelah itu saya ke receptionist hotel dan minta kantong ASIP yang saya titip tadi pagi, terus saya masukkan seluruh hasil pompa hari itu, termasuk yang ada di chiller ke Igloo Cooler Bag saya beserta beberapa bungkus ice pack. Setelah itu berangkatlah saya ke tempat teman mas Ibul.

Jadwal di atas saya ulang lagi selama 5 hari saya disana. Jumat pagi, sebelum saya check out dan berangkat ke bandara, saya masih sempat mompa sekali lagi.

Pesawat saya kembali ke Singapur jam 10 pagi. Sesuai budaya kiasu yang saya anut, saya menargetkan check in jam 8 pagi di Haneda :D. Dari Meguro (tempat hotel saya) ke Haneda sekitar 30 menit. Saya juga memberi buffer 15 menit, kalau2 ada apa2. Berarti saya berangkat dari Meguro sekitar jam 7 pagi. Karena saya masih harus ngambil ASIP di tempat teman mas Ibul, saya pun check out jam 6 pagi dari hotel. Bismillah.

Sesampainya di tempat mas Firman, saya langsung ngepak ASIP. Dan disinilah kejadian juga.. Fridge To Go ternyata ga muat 😮

Ga muat :(
Ga muat 🙁

Saya ga mau maksain, takutnya nanti malah pecah atau gimana di bagasi, akhirnya saya transfer sebagian ke Igloo Cooler Bag. Alhamdulillah, untunglah tas nya dibawa >.<

Waktu ngepak nya, sesuai rencana, saya sumpel2 lagi si FTG dan Igloo pake kertas koran sepadat yang saya bisa. Setelah beres, saya masukkan FTG dan Igloo ke koper dan saya bungkus lagi dengan pakaian saya.

Berangkatlah saya menuju Haneda~

[Di Haneda]

Saat saya sampai di Haneda, ada insiden kecil yang bikin panik. Di Haneda ternyata bangunan terminal lokal dan internasional nya kepisah jauh dan perlu naik shuttle bus. Saya salah turun kereta 🙁 Mestinya turun di stasiun yang langsung di terminal internasional, saya nya malah turun di stasiun lokal. Heughhh.

Untungnya saya berangkat lebih pagi, jadinya saya ga terlalu panik saat saya harus mengejar shuttle bus ke terminal internasional. Tapi ya agak ketar ketir juga jadinya.

Check in, masuklah koper saya ke bagasi beserta oleh2 buat Zal. Saya pun menenangkan diri. Saya sudah berusaha sebisa saya, sekarang lillahi ta’ala. Sambil tetap berdoa tentunya, supaya ASIP nya tetap beku sampai di rumah nanti.

Sambil nunggu waktunya boarding, saya pun berkeliling Haneda. Saya ingat pernah ada yang bilang di Haneda sudah ada praying room buat Muslim. Wah, menarik. Saya pun mencari2, dan ketemuuu.

Masuknya mesti pake intercom
Masuknya mesti pake intercom

Sedang bukan waktu shalat, jadinya ga ada siapa2 di dalam. Terlihat bersih, dan nyaman. Ada tempat wudhu pula di dalam. It’s true that Japan is getting more Muslim-friendly 😀

Momiji imitasi
Momiji imitasi

Waktu saya kesana, musim gugur belum benar2 dimulai dan daun momiji belum ada di Tokyo, ya sudahlah foto2 saja dengan yang imitasi :p

[Di pesawat]

Di pesawat balik ke Singapur, saya tetap mompa, ohoho. Bedanya adalah, pesawat baliknya ini ga seramai sebelumnya. Saya kembali dapat tempat duduk di isle, tapi sebelah saya kosong, yaay. Jadi saya pun santai mengeluarkan Medela Swing single pump saya, kemudian memakai selimut sebagai cover. Lebih hangat sih daripada nursing cover saya yang tipis, hihi. Saya pun memompa dengan damai, haaaa~

[Di Changi]

Nah inilah tantangan yang lain lagi sesampainya saya di Changi. Begitu saya sampai, ternyata hujan deras! Karena hujan, cargo unloading jadi ada delay. Saya mulai agak panik. Delay nya pun lumayan lama, sekitar 30 menit. Walhasil begitu koper saya terlihat, langsung saya sambar (btw, 21 kilo loh) dan melesat keluar cari taksi.

Ternyataaaa, saya kena macet juga di express way! Memang sih, Jumat sore, arus lalu lintas pasti ramai. Tapi saya kan naik express way menjauhi kota, kenapa masih kena macet juga :((( Ditambah lagi ada kecelakaan pula, makin lambat lah kami merayap di (not so) express way.

Total waktu yang saya habiskan dari mulai turun pesawat sampai ke rumah sekitar 2 jam. Saya mulai pasrah 🙁 Semoga kalaupun ada yang cair, ga banyak2 amat, hiks.

[Di rumah]

Buka pintu, dan langsung saya minta tolong sama Mbak Marni buat membongkar koper saya dan periksa kondisi ASIP. Deg2an super >.<

Alhamdulillah, ternyata 4.8 liter yang saya bawa pulang masih beku! Subhanallah, terharuuuu. Langsung semuanya masuk freezer!

Terus, defisit ga? Wkwkwk, sayangnya iyaa. Ternyata Zal minumnya jauh lebih banyak dari yang saya perkirakan. Diliat dari catatan mbak Marni, Zal habis 5.9 liter selama saya tinggal. Wakwakwakwak.

Daan, pertanyaan lain lagi.. apa Zal masih mau nyusu langsung?

Alhamdulillah lagi, MASIH MAU DAN TETAP SEMANGAT. Wkwkwk. Lega deh rasanya liat anak yang langsung berseri2 nyambut ibu nya pulang dan langsung dengan semangatnya nyusu, kangen beraaatttt.

Kesimpulannya? Bersyukur banget trip yang satu ini saya lalui dengan baik. Emang ribet, emang susah, apalagi deg2an nya yang bikin saya hampir nangis. Tapi kalo emang niatnya baik, insya Allah jalannya di lempengin deh 🙂

Oh ya, dan ini juga jadi training yang bagus buat Papa nya Zal, hihi. Biar belajar gimana caranya nidurin anak kalo malam :p

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *