Oversharing dan Rumah Tangga

Bismillah,

Tetiba jadi pengen bahas ini gara-gara abis baca artikel ini.

Jangan fokus ke Nia Ramadhani nya ya :p.

Saya setuju banget sama apa yang dibilang mbak Nia dan mas Ardhie (sok ikrib, ciee).

Setiap pernikahan kan pasti ada masalah, nggak mungkin nggak ada berantemnya. tapi kita nggak pernah curhat-curhat di medsos. Kita selesaikan di kamar berdua sudah.

Dalem banget guys. And so true.

Terus komentar psikolog nya juga jleb.

Pada usia tertentu memang seseorang diharapkan sudah bisa menyaring apa yang sebaiknya dibagi ke media sosial atau hanya pada lingkungan terdekatnya saja

Garis bawahi, pada usia tertentu.

Which makes me think, saya ga bisa nyalahin ABG-ABG yang masih demen curcol golongan atau throwing sades di social media. Lah mereka emang masih belum bisa menyaring. Jadilah semua masalah dibuang di social media.

Kalau zaman saya dulu sih cuma bisa curhat di diary ya, kalo sekarang you have the whole world to listen to you.

Itu kalo ABG, lalu bagaimana yang sudah menikah dan tentu saja asumsinya sudah dewasa dan membedakan mana yang benar dan salah?

Ada di sini yang ngerasa ga nyaman kalo liat suami/istri curcol di social media tentang rumah tangga nya? Toss dulu dong.

Btw, entah kenapa sepenglihatan saya majority yang suka curcol ini istri. 

Terus terang saya ga ngerti sama yang suka buka-buka soal rumah tangga nya di sosial media. Tujuannya apa kah? Yang baca juga mungkin ga perduli.

Lagipula, apakah itu menyelesaikan masalah? Apa bukannya malah menambah keruh? Belum lagi kalau nanti ada yang suka ngomongin di belakang – bukankah seorang istri itu harusnya jadi selimut aib suami nya?

Kecuali tentu saja masalahnya sudah parah dan perlu intervensi ya. Tapi ya tetap saja menurut saya ga bijak sama sekali kalau buka-buka masalah rumah tangga di sosial media. Kalau memang perlu bantuan, lebih baik bicara langsung ke orang yang bisa dipercaya.

Yang dicurhatin, tolong deh jangan ember! Gregetan banget sama soal yang satu ini. Kalau memang dipercaya buat curhat, jangan kayak ABG yang abis dicurhatin sama A, trus langsung diceritain ke B. Apalagi kalau yang curhat itu keluarga sendiri. Jangan jadi biang gosip deh. Inget umur woy! >:(

Kalau emang tahu ga bisa jaga mulut, lebih baik dari awal bilang ga mau dicurhatin. Jangan malah jadi duri dalam daging.

*maaf kebawa emosi*

Anyways, intinya adalah, masalah keluarga = keep it internally dan selesaikan di kamar berdua saja. Malu dong sama umur. Masa berani nikah dan punya anak tapi menyaring masalah aja ga bisa?

Dan seperti kata mbak Nia dan mas Ardhie, ini salah satu tips sehat jiwa :p

Gerah liat oversharing,
92c4a39ccb411b660632f537ac085077

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *