Setelah Demam

Bismillah,

Ga terasa udah sebulan lebih ga nulis disini ya. Ya ampun. Drafts sih masih banyak tapi motivasi buat nulis somehow menguap begitu gampang bilang aja males sih Fan.

Anyway, sebenarnya beberapa minggu lalu saya udah ada draft tulisan yang siap buat di publish, tinggal di polish sedikit sama tambahin featured image, tapi qadarullah, pas minggu itu saya malah tumbang karena demam 3 hari. Suhu badan saya naik turun 39-40 – lumayan miserable sampai-sampai Suami saya bilang baru sekali ini beliau lihat saya sesakit itu selama 6 tahun nikah :’D

Otomatis saat saya tumbang itu pun, semua kerjaan rumah seolah stop haha. Ngga deng, alhamdulillah anak-anak masih bisa makan, mandi, ke childcare. Alhamdulillah, Suami saya bisa take over hampir semua kerjaan rumah yang urgent, termasuk memastikan anak-anak makan dengan benar dan bisa istirahat. Beliau juga mengambil annual leave sehari supaya bisa mengantar saya ke dokter. Bless him and his good heart (´∀`)♡

Ngomong-ngomong soal sakit, saya jadi pengen ngomongin pengalaman waktu kemarin saya ke dokter umum pertama kalinya di Jerman. Pajak yang lumayan tinggi di Jerman dan sistem sosialis yang diterapkan membuat akses kesehatan easily available for everyone. Asal punya kartu asuransi (yang dibayar via pajak), berobat ke dokter selalu gratis (di luar obat ya).

Tapi, sistem di Jerman ngga membolehkan kita untuk berobat ke dokter mana aja. Konsep di Jerman adalah 1 orang = 1 dokter. Jadi sebisa mungkin kita harus cari dokter yang deket rumah biar kalo sakit ga kesusahan ke dokter nya, haha. Kurang tahu juga kenapa harus konsep 1:1 gini kalo soal dokter – mungkin biar kalo ngecek medical history jadi gampang kali ya? Yang jelas, karena konsep ini, kemaren pas demam itu, saya sempat malas ke dokter karena ya.. saya belum punya dokter ಥ_ಥ

Saya pernah coba telepon beberapa dokter di dekat rumah beberapa bulan yang lalu pas saya lagi flu ringan – tapi mereka semua fully booked dan ga nerima pasien baru. Ujung-ujungnya saya jadi malas dan akhirnya lebih pilih buat istirahat banyak-banyak aja di rumah dan minum parasetamol.
Sampai akhirnya kemaren demam tinggi itu (✖╭╮✖)

Karena khawatir dengan demam yang sempat nyentuh 40 derajat, akhirnya Suami mencoba telepon ke dokter umum beliau (yang sempat saya telepon juga dan waktu itu penuh). Dijelaskanlah kondisi saya bagaimana dan alhamdulillah, ada slot buat saya daftar sebagai pasien baru (๑˃̵ᴗ˂̵)و

Berangkatlah kami ke dokter yang kira-kira dua bus stops dari rumah. Sampai disana, dikasih lembar registrasi karena pasien baru. Kartu asuransi juga diminta. Abis itu ya nunggu. Nunggu nya lamaaa karena kami minta dokter perempuan dan bisa bahasa Inggris (banyak maunya hahaha).

Pas akhirnya dapat giliran, ternyata dapatnya dokter perempuan yang juga pemilik klinik nya. Sudah berumur tapi tetap berwibawa. Suhu saya diukur (turun ke 38 karena sempat minum parasetamol sebelum berangkat ke dokter), tenggorokan diperiksa, standar lah. Saya juga mengeluh ada sakit di bagian urat leher dan sempat dilihat juga.

Kesimpulannya: viral infection. Sakit di urat leher yang saya rasain itu sebenarnya kelenjar getah bening yang membengkak karena melawan infeksi. Dokter cuma memberi resep parasetamol 500 mg, diminum 3x sehari. Kalau demamnya belum turun setelah 3 hari, disarankan untuk langsung ke rumah sakit. Wew, malas amat kalau harus ke rumah sakit 。・゚゚・(>д<)・゚゚・。

Saya juga harus makan dan minum yang cukup plus bedrest total. Ga boleh ngapa-ngapain. Viral infection ini ga bisa diapa-apain, cuma bisa ditunggu sampai lewat sendiri.

Selama pemeriksaan dan diagnosis, saya dapat kesan kalo dokter di Jerman ini kok… lempeng banget ya? (・_・ヾ Sempat ngebandingin dengan pengalaman saya waktu di Singapur – kalau sampai demam 40 derajat sih pasti saya udah di refer ke A&E. Tapi disini cuma dibilang,

Tunggu aja, nanti juga turun. Nih parasetamol*

*ya ga ngomong gitu juga sik

Setelah nebus obat, kami pulang dan saya pun bedrest total dua hari berikutnya. Kalau ditanya bosen ga? Bosen banget. Tapi entah kenapa badan juga maunya tidur aja – makan dan minum pun sering kelewat kalo bukan karena inget mesti tetap ada asupan makanan biar bisa cepat pulih.

Tapi ya namanya juga lagi sakit, hampir ga ada makanan yang brasa enak di lidah. Kalo cuma flu ringan kan lidah berasa pahit ya? Tapi pas kemaren saya demam tinggi itu, lidah saya kacau. Makanan yang biasanya rasanya pas, jadi terlalu asin. Teh manis pun rasanya jadi nano-nano.

Terus bagaimana dengan makanan anak-anak? Untungnya mereka sarapan dan makan siang di KiTa, jadi at least untuk dua sesi makan itu, mereka ga mesti nelangsa (⌣_⌣”) Untuk makan malam, alhamdulilah bisa beli makan di resto Indo dekat rumah. Memang sih biaya makan jadi membengkak, tapi alhamdulillah masih bisa makan.

Dua hari setelah ke dokter, alhamdulillah demam mulai turun bertahap. Hari ketiga, suhu saya sudah normal dan makanan mulai terasa enak lagi. Cuma sakit di urat leher yang took time to really heal.

Butuh waktu kira-kira seminggu sampai saya benar-benar fit lagi. Masya Allah, benar-benar berasa banget kalo selama ini suka menyia-nyiakan nikmat sehat. Demam tinggi aja udah bisa bikin kita miserable dan ga bisa ngapa-ngapain, apalagi kalau dikasih sakit yang lebih parah lagi?

Pengalaman sakit ini lumayan jadi tamparan dan ujian buat kami sekeluarga. Baru sadar kalo lebih baik ada stock frozen homemade food biar tetap bisa makan masakan rumah walaupun saya lagi sakit. Penting juga buat Suami belajar masak yang gampang-gampang (hihihi). Perlu time management yang lebih baik lagi – especially buat situasi emergency seperti kemarin. Dan harus benar-benar bersyukur buar nikmat sehat yang dikasih – diisi dengan kegiatan-kegiatan yang bermanfaat.

And lastly, tetap bersabar.
92c4a39ccb411b660632f537ac085077

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *