{Cerita MPASI} Makan bubur, hore!

Setelah sebulan ini selera makan Zal naik turun naik, akhirnya saya memutuskan…

…berhenti food combining! *hahaha*

Ceritanya begini.

Waktu Zal hampir umur 7 bulan, saya ngobrol2 dengan kakak saya yang anak nya cuma beda dua bulan dengan Zal. Kakak saya cerita anaknya berhenti makan puree buah dan mulai makan bubur campur begitu masuk 7 bulan. Salah satu teman saya yang anaknya lebih tua sebulan dari saya juga cerita kalau anaknya kurang suka waktu makan puree buah, tapi semangat waktu makan bubur campur kaldu.

Memang sih saya sempat kepikiran kalau siapa tahu memang Zal bosan dengan rasa yang itu2 saja. Buahnya memang diganti tiga hari sekali, tapi somehow saya punya feeling Zal sudah jenuh. Dia mau yang lain, yang lebih berasa buat lidah nya. Dan lagi2 feeling emak2 sih, saya ngerasa Zal punya selera yang sama kayak saya waktu saya hamil dulu. Saya senang yang gurih2!

Akhirnya waktu Zal tepat 7 bulan, saya memutuskan berhenti food combining! Selain bikin stress, saya juga yakin Zal sudah siap buat makan apapun yang sesuai umurnya.

Maka mulailah saya meramu kaldu :p Resep didapat dari kakak saya aka Ibuk nya Kamal.

Kaldu Ayam/Daging:

– 300 gr ayam bertulang/daging, buang lemaknya.
– 2-3 lbr daun salam
– 2-3 lbr daun jeruk
– 1 batang daun bawang
– 4-5 lbr daun seledri
– 1/2 bawang bombay, iris tipis2.
– 1 siung bawang putih, geprek

Campur semua dalam panci, tambahkan air matang sampai panci penuh, masak dengan api kecil. Begitu air berkurang 1/4 nya, matikan, saring kaldunya. Kalau masih ada lemaknya, saring lagi. Dinginkan.

Begitu dingin, biasanya si kaldu ini saya pisah2 dalam kantong kecil. Idealnya, saya bisa dapet 6-7 kantong @ 100 ml, yang untuk sekarang adalah porsi masak Zal sehari. Ayam dan dagingnya juga saya ambil sedikit buat makanan Zal, sisanya sih biasanya saya pake buat makanan sekeluarga juga hahaha. Maklum, disini kalo beli ayam/daging ga bisa cuma sedikit. Mesti beli satu paketan.

Terus masak apa pake kaldu ayam/daging ini?

Saya emang kurang kreatif soal masak memasak ini. Tapi saya selalu usahakan ada sayur dan protein tiap kali Zal makan. Jadi si kaldu dan bubur beras ini selalu saya campur dengan sayur (sweet bean, wortel, labusiam, zucchini) dan protein (daging sapi, daging ayam, tempe, tahu).

Masaknya gimana?

Segala puji bagi slow cooker!! *haghaghag

Berhubung saya emak2 pekerja tapi masih tetap pengen masak buat anak, akhirnya saya beli slow cooker. Kan enak yah, tinggal cemplang cemplung aja, trus bobok deh, besok paginya siap buat makan anak.

Setelah tanya dan browsing sana sini, akhirnya memutuskanlah beli si Takahi 0.7 L ini :D. Luarnya doang yak keliatan gede, asliknya sih kecilll. Wong buat masak bubur Zal aja cuma cukup buat dua kali makan, haghaghag.

Waktu awal2 Zal baru mulai makan bubur, saya masih alusin bubur nya pake food grinder kayak di bawah ini *again, atas rekomendasi Ibuk nya Kamal*

Trus bagaimanakah selera makan Zal setelah berbubur kaldu ria?

Alhamdulillah, LANCAR JAYA. Yang tadinya awal2 makan cuma pake beras satu sendok bebek, sekarang udah meningkat jadi dua sendok makan bebek.

Mari kita lihat bagaimana progressnya setelah 1-2 bulan hahaha. Semoga tetap semangat! 💪🏻

Sudah Makan Apa, Zal?

Alhamdulillah, Zal lulus S1 eksklusif! \\o//

Lulus S1

Rasanya legaa banget akhirnya bisa genap 6 bulan Zal minum ASI. Walaupun dengan segala keterbatasan dan keribetan yang ada, such as mesti mompa sebelum brangkat ngantor dan 3 kali lagi di kantor, bawa2 pompa dan segala pernak perniknya, kadang2 mesti minta tolong teman buat mengcover kerjaan, dsb, tapi again, alhamdulillah, saya dikasih kelapangan buat ngasih ASIP ke Zal. Saya tahu, ga semua working mom di luar sana bisa dapat kemudahan seperti saya. Alhamdulillah, ada kolega2 baik hati, ada keluarga yang selalu mendukung, dan pastinya si kecil yang ga susah dikasih ASIP via botol, dan alhamdulillah, so far ga ada nipple confusion.

Setelah 6 bulan ASI, waktunya Zal makan! Hohohoho.

Zal tepat usia 6 bulan itu pas 12 Agustus. Tapi mamam nya ditunda sampe tanggal 16 Agustus biar Mama Papa nya di rumah :p Iya dong, masa anak makan pertama kali terus ga ada sesi foto2 nyaa. *salah fokus* Hehehe, ya ngga juga sih, tapi pengen di rumah soalnya takut Zal ternyata alergi atau sembelit gitu. Kan insya Allah bayi lebih tenang kalo ada orang tua nya, jadi ya bismillah. Makan pertamanya Zal pun dimulai tanggal 16 Agustus, horeeeee 😀

Jadi, Zal makan apa yah?

10537724_10152395145494613_162192163084341830_o Continue reading “Sudah Makan Apa, Zal?”