Week 16 – Mellow

Padahal gw ngutang postingan Dekbay dari minggu 13-16, tapi sampe sekarang gw belum mood mau nulisnya, semata2 karena gw termasuk orang2 yang gampang lupa printilan kalo ga ditulis saat itu juga. Berhubung sebulan kemaren gw banyak urusan *halah* dan lagi mellow2nya, jadilah tiap weekend gw abisin buat guling2 di atas kasur sekedar buat ngembaliin energi yang bisa gw pake buat kuliah dan kerja seminggu berikutnya *huff*

Ngomong soal mellow, beberapa hari belakangan gw lagi kesambet rasa takut. Takut kenapa2 sama Dekbay, i.e takut gw ga makan dengan bener, takut MSG dari semua cemilan yang gw makan saat gw ga nafsu makan apapun bikin otaknya ga tumbuh berkembang dengan semestinya, etc etc.

Terus pas kemaren itu sempet takut keguguran.

Biarpun udah banyak artikel kehamilan yang gw baca kalo presentase keguguran saat usia kandungan lewat trisemester pertama itu turun sampe nol sekian persen, tapi entah kenapa pikiran gw was2, ga tenang, ah pokoknya sampe kadang2 ga bisa tidur nyenyak (ditambah mimpi yang makin aneh2, dasar hormon).

Terus ya, pas lagi galau2nya kemaren, gw baca blog orang yang baru aja keguguran di usia kandungan 6 minggu, dan di akhir post nya itu dia nulis semacam surat buat her unborn child.

Dan gw mewek. Nangis. Ngebayangin Dekbay di dalam. Otak gw sibuk bertanya, lagi ngapain dia, sehat ga dia, kalo gw kecapekan dia juga capek ga .. dan berakhir dengan gw mempertanyakan ke diri sendiri: have I done enough for my baby?

*menuju minggu ke 17 dan masih mellow. Tapi somehow terhibur dengan butterfly kicks yang makin sering gw rasain*

Week 12 – Si Tukang Tidur

Hoorah! Akhirnya masuk juga week 12! YAYYYY. Yah katanya sih (katanya) kalo udah selese week 12 ini, pelan2 yang namanya morning (or evening, in my case) sickness bakalan ngilang lang lang lang. Hohoho, amin amiin. So far sih gw masih muntah2 beberapa hari sekali, tapi ga ada apa2nya lah dibandingin sama waktu masih week 7 sampe week 10 kmaren itu, alhamdulillah. *ga mau inget2 lagi*

Oh yaa, dan sesuai jadwal, gw check up lagi minggu ini. Yang mesti dilakuin si Dekbay adalah: blood test sama antenatal scan. Sebenernya sih gw juga bingung kenapa gw discan lagi padahal tiap kali dateng so far selalu di scan. Kalo blood test nya sih gw ngerti, buat nge deteksi kalo2 ada kelainan. Tapi yo wes lah, toh si Suami juga udah siap sama bill nya *digetok*

Jadwal gw adalah jam 9.50 am (iya, sembilan-lewat-lima-puluh) buat antenatal scan plus blood test, dan jam 11.15 am buat ketemu Dr. Citra (dokter nya Dekbay, a mother to a twin girl who is soooo kind).

Sebenernya gw udah berangkat tepat waktu dari rumah, tapi MRT ternyata kena track fault, jadinya sampe di Fetal Care Centre baru jam 10 T__T Abis register di sana, terus nunggu. Ga tau juga sih mana yang duluan, scan apa blood test, pokoknya gw nunggu aja sama Suami.

Sejam udah lewat.

Dan gw mulai kesel.

Gw kebelet pengen pipis, tapi gw tahan2 soalnya takutnya pas di scan nanti ga jelas (udah dua kali di scan dalam keadaan empty bladder dan dokter selalu bilang kalo si Dekbay ga keliatan jelas, grh).

Sampe jam 11, nama gw belum dipanggil. Sementara Dr Citra cuma praktek tiap Selasa pagi, kalo gw sampe kelewatan jadwal periksa sama beliau, masak gw mesti balik lagi minggu depan?? Karena gw mulai bringasan, akhirnya Suami nanya ke meja registrasi, katanya si counter, “One more person.”

Trus pas akhirnya dipanggil, ternyata scan duluan. Alhamdulillah, gw pun masuk ke ruangan scan.

Pas di scan, gw agak heran soalnya si dokter kok nge shake perut gw terus O.o Gw mau nanya, tapi ga enak. Terus gw liat si Dekbay, seperti biasa dengan posisi tidur. Terus si dokter komen, “Your bladder is really full.. it’s so hard to make your baby move.”

Perasaan gw mulai ga enak. Perut gw masih di shake.

“Okay, go to toilet and empty your bladder first.”

JDER

TAU GITU KAN GW KE TOILET DARI TADI

Dengan lega, gw ke toilet dan menunaikan ‘tugas mulia’. Begitu balik, di re-scan lagi. Kirain gw bakalan mendingan nih scannya, ternyata tetep aja dong perut gw di shake kanan kiri sama dokter. Tanpa gw tanya akhirnya si dokter ngejelasin,

“I want to see your baby facing up because I need to measure the skin thickness. Now the baby is showing us his back only, we need to make him move facing up.”

OWALAH. Kok bisa sih dia posisi kayak begitu? Perasaan pas di scan dua minggu yang lalu posisinya ya facing up. Lagi males diliat kali ya?

Okelah, gw ga keberatan di shake kanan kiri. Tapi masalahnya, rupanya si Dekbay ogah jam tidurnya diganggu. Udah dishake berulang kali pun, dia masih keukeuh ga mau gerak. Pokoknya ga mau, jangan ganggu saya tidur!

Tapi gw sempet liat tangannya, posisi tangannya nunjuk ke atas, kayak posisi ‘Eureka!’ gitu. Ngek, Nak, jangan jadi geek dulu. Belum waktunyaaa.

Dokter suruh gw batuk. Berkali2. Dan gw baru tahu ternyata kalo gw batuk tuh perut gw segitu berguncang nya yah O.o, udah kayak gempa bumi.

DAN DEKBAY TETAP TIDUR. GRH.

Akhirnya dokter nyerah, dia bilang,

“We’ll re-do the scan later, I’ll send you to do blood test first.”

T_______T

Begitu udah di luar, Suami komen, “Bayinya hobi tidur ya. Kalo udah tidur ga mau diganggu, persis ibunya.”

Okelah gw emang tukang tidur. TAPI TIDUR KAN ENAK.

Tapi yah, gw ga heran kalo si Dekbay tidur nya pagi sampe sore. Soalnya biasanya gw mulai ngerasa dia berulah itu sore sampe malem. Jam tidurmu aneh sekali, Nak.

Akhirnya nunggu lagi buat blood test *HEGH*

Yang ini ga selama nunggu buat discan sih. Ga lama nama gw dipanggil, masuk ke ruangan, terus berat gw ditimbang dulu. Nah ini nih yang bikin gw rada shock.

BERAT BADAN GW TURUN 2 KILO ;A;

Pertama kali dalam hidup gw ngerasa sediihh banget berat badan gw turun.

Ya gw ngerasa sih dengan pola makan gw yang kayak sekarang ditambah puasa, berat badan gw ga akan segitu naiknya. Tapi yah paling ngga stay di angka yang sama kayak terakhir kali nimbang lah (which was 4 weeks ago), GA SAMPE TURUN BEGINI.

Suami juga bingung karena kalo pun gw ga makan berat, gw ngemil. Apa aja gw kemil kalo gw lagi pengen. Roti kek, cookies, buah2an, minum teh susu, etc. Kok bisa turun ;A;

Abis nimbang, darah gw diambil. 4 botol kecil. Biasa aja sih pas lagi diambil darahnya, paling gw cuma malingin muka pas jarum nya nusuk kulit. Begitu udah masuk jarumnya, darahnya ngalir, terus somehow gw jadi excited sendiri liat darah gw *aneh*

Anyway, selese blood test, suster nyuruh gw ngisi botol kecil pake urine. HUEEEE. I just emptied my bladder, gw bilang ke suster gitu. Oh ya udah, minum aja lagi yang banyak, baru nanti ngisi, suster nya jawabnya enteng aja dong. Hmph.

Sambil nunggu giliran di re-scan, gw minum banyak2 dan akhirnya ‘tugas mulia’ part 2 pun selese.

Re-scan lagi. Dalam hati gw berdoa semoga Dekbay udah berganti posisi.

Alhamdulillah, dia nurut wahahaha. Begitu di scan, keliatan dia facing up. Which is langsung diukur sama dokternya. Tapi entah kenapa perut gw masih di shake kanan kiri dan gw masih disuruh batuk2. Gw males nanya buat apaan, nurut aja lah.

Gw iseng nanya, “Can we see the baby’s leg?”

Trus dokter nya langsung cari kakinya hihi. Begitu ketemu, dia kasih liat. “See, this is the baby’s feet”

IH KECIL IMUT IMUT. Masih kayak ceker ayam kalo menurut gw mah, tapi kata dokter sih normal. Emang yang paling gede dari badannya sekarang ya kepalanya, yang lainnya masih piyik.

Kalo gw liat scannya, gw ngerasa idungnya bakalan pesek. Ya apa boleh buat ya Nak, orang tua mu juga idungnya dua2nya pesek xD

Buat ukuran 11 weeks 5 days, panjangnya si Dekbay sekitar 5.7 cm. Dan termasuk tinggi buat umur dia. Biasanya 12 weeks itu ukurannya baru 5.2 cm, tapi Dekbay belum genap 12 weeks dan udah setinggi itu. Ah alhamdulillah, semoga dia sehat2 aja deh yang penting.

Setelah test selese semua, langsung ke dokter buat consultation. Disitu baru deh dijelasin hasil scan nya (kecuali blood test, itu sih ga akan selese sehari)

Semuanya normal, insya Allah. Amiin.

Trus gw juga tanya ke dokter soal migraine yang tiba2 aja datang dari minggu lalu dan puncaknya adalah kemaren sampe gw harus MC. Dokter bilang itu normal dan expected, karena hormon masih naik terus. Expected lasting sampe week 14. Huff, baiklah. Kayaknya ga ada cara lain selain jaga2 supaya ga terlalu pusing.

Ketemu Dr Citra lagi insya Allah bulan depan, pas Dekbay 16 minggu. Kemungkinan masih belum bisa liat gender nya sih by that time. Tapi ga pa pa, yang penting sehat ya Nak 😀

Dan next time jangan tidur dong kalo mau discan~ xD

Week 11 – Wangi Suami

Udah masuk week 11, dan Alhamdulillah, mual2 hilang gradually sejak minggu lalu 😀 Gw ngerasa paling sehat sejak hamil, hihi.

Dan yang gw syukurin, Alhamdulillah gw mulai bisa rutin puasa! Dekbay jadi super kooperatif sekarang :p Baru batal tujuh (out of 18) so far, dan semoga ga nambah2 lagi.

Update dari dokter ngga ada soalnya gw baru periksa lagi minggu depan insya Allah. Dan waktunya buat screening test. Ga ngerti sih gw apa aja yang bakalan di test, tapi berhubung gw bukan termasuk yang parno liat darah (apalagi darah sendiri, plis deh), kayaknya sih test apapun bakalan oke2 aja.

Oya, dari cerita Kakak yang juga lagi hamil, umur 12 weeks sebenernya udah bisa liat gender bayi, dengan catatan dia lagi ngangkang. Dan dari beberapa video Youtube yang gw tonton (penasaran :p), emang udah mungkin sih. Hmmmm, gw bakalan seneng banget kalo itu kejadian sama gw minggu depan, tapi takutnya Dekbay lagi ga mood. Kemaren sih pas 10 minggu dia nya dadah2 ke kamera, tapi ga tahu apa dia masih seneng kamera minggu depan.

Anyway, 

Kali ini gw mau cerita gimana sebelnya Dekbay sama anything related sama wangi2an, terutama yang manly. Mau sabun kek, parfum kek, dia sebel lah pokoknya. Ada colleague gw di kantor, duduk persis sebelah gw, pake parfum yang masculine gitu. Dulu gw ga pernah ada masalah, tapi sekarang, beuh, rasanya pengen gw beliin parfum baru deh, yang baunya rada feminine dikit. Untungnya dia ga tiap hari ke kantor, jadi ada hari2 dimana gw ngerasa udara sekitar gw fresh banget (fresh from AC). Tapi kalo dia lagi di kantor, gw berusaha sebisa mungkin nyari tempat duduk lain yang kosong. Can’t help it, kalo ga begitu, bisa2 gw mual2 terus tiap jam.

Kalo di rumah, Dekbay sebel sama… bau sabun Suami. Suami ini punya hobi mandi air anget. Mau lagi panas kek, ujan badai kek, etc, pasti mandi air anget. Dan pastinya kalo abis dia mandi itu kamar mandi jadi super anget. Bau sabun yang dia pake pun jadi ke-trapped di dalem kamar mandi karena dia juga punya kebiasaan nutup pintu kamar mandi abis mandi.

Dan gw mual nyium bau sabunnya.

Jadilah tiap kali dia abis mandi, gw bilangin, “Jangan tutup pintu kamar mandinyaaa.” 

Maksudnya sih biar bau sabunnya dia ga stay di kamar mandi dan bisa kebuang ke luar somehow.

Trus Dekbay juga ga suka sama bau parfum Suami. Ga suka, benci, sampe gw akhirnya minta Suami jangan pake parfum itu lagi.

Yang anehnya, Dekbay ini lebih seneng apa2 yang bau nya apek -_- Kebayang ga sih lo?? Ini anak masih dalam kandungan aja udah senengnya yang aneh2. Nurun dari mana sih, nak?? Bukan ibunya

Oh, gw juga baca2 di forum2 katanya ngerasain gerakan bayi itu paling early sekitar week 16. Tapi 2-3 hari yang lalu, gw sempet ngerasa ada yang nendang. Gw tau itu bukan kerjaan sistem pencernaan gw, and I think I know the culprit *menyeringai*

Nafsu makan gw mulai membaik, walaupun masih ada beberapa makanan yang gw ga terlalu excited. Oh, gw tadinya suka Old Chang Kee, tapi belakangan mulai eneg. Mungkin karena minyaknya terlalu banyak. Dan kemaren berhasil makan kangkung!! Pencapaian besar!! So far, makanan yang paling gw lahap makannya adalah waktu kmaren gw makan tempe. What? Kan gw udah bilang selera Dekbay ini selera kampung :p

Sehat2 ya Dekbay di dalam 🙂 Btw, Nak, kamu udah punya 3 sepupu yang bakalan lahir sebelum kamu. Dua kakak cewek bulan Agustus dan September, sama kakak cowok lahir bulan Desember insya Allah. Kamu masih lama, baru tahun depan insya Allah. Dan kamu bakalan jadi yang paling bungsu. Baik2 ya sama Kakak2 nantinya 😀

Week 10 – Your first wave

Minggu ini, pas week 10, periksa lagi ke Dokter. Mula2 yah standar lah, ditanya2 gimana kabarnya dsb. Langsung lah gw ngomong soal mual2 yang makin parah dari minggu lalu (tapi surprisingly berkurang minggu ini), masalah konstipasi yang agak mengganggu, dsb. Selese ditanya2, Dokter bilang, “Yuk kita scan.”

HEGH? Scan lagi? Dalam otak langsung kepikiran, “Hueee, berapa ini ntar bayarnya?”

Ya maaf deh, gw rada ngeri ngebayangin bill nya mengingat dua minggu yang lalu baru di scan, dan itu bayarnya ga nanggung2 -.-

Tapi yo weslah, Suami juga udah ngangguk aja.

Begitu di scan, somehow Dekbay langsung nongol, ga sesusah waktu scan pertama yang perlu sampe di scan dalam (ughh). Begitu Dokter bilang, “Nah itu dia,”. Gw takjub.

Subhanallah, bayi gw udah keliatan kepala sama tangannya!!

Karena terlalu excited (who won’t?!), gw bergerak sedikit, terus gw liat dia agak lompat gitu deh, dan Dokter nya bilang, “Ohh, I think your baby was hiccuping.”

DIA CEGUKAN DONG.

Belum selese kagum nya, tau2 dia angkat tangan (yang masih agak2 webbed), dan DIGERAKKIN. Komen Dokter, “Your baby is waving. Saying hello to Mummy?”

Itu entah dianya sadar lagi diliatin, atau gimana, I DON’T CARE. Kalo ga inget itu lagi ada Dokter, pengen rasanya gw dadah2 balik.

Panjang nya dia baru 3.25 cm, sedikit lebih panjang dari ukuran biasa 10 minggu. Tapi yah, dua minggu yang lalu dia itu masih 1 cm sekian, sekarang nambah 2 cm dalam 2 minggu dan udah bisa cegukan plus dadah2.

Suddenly, all of those nausea and vomiting were all worth it. SO WORTH IT, I TELL YOU.

Bicara soal mual, somehow minggu ini alhamdulillah udah jauh berkurang. Mungkin juga karena gw ga terlalu maksain diri buat puasa terus2an. Dan nafsu makan juga lebih mendingan. Ga separah minggu2 lalu yang makan apapun selalu keluar.

Update-an soal makanan~

  • Dekbay masih ga doyan sayur, apalagi sayuran ijo. Bahaya ini, tapi ga bisa dipaksain juga sih.
  • Kemaren coba bikin Gehu isi daging. Udah bikin banyak, udah dimakan, dan ujung2nya malah … keluar lagi -.-
  • Keinginan makan ikan cuek sudah terlaksana (hooorah!), terima kasih kiriman ekspres nya Om Arya ^^.
  • Rendang daging asli Padang sudah sampeee. Makasih Kak Wiji dan Kak Nanda 🙂
  • Sepertinya kalo buah, Dekbay masih mau. Pisang mentah masih ogah, kalo pisang goreng masih oke.
  • Masih menolak segala macam bentuk ayam. GEH.
  • Kepengen Burger Ramly. Lengkap pake saos BBQ + mayonaise. HAHA.
  • Biji salak juga lagi kebayang2 dari kemaren. Bah, kalo di Indo mah tinggal rikues ke Mama 🙁
  • Dan yang paling gawat, kepengen Indomie. Kari ayam, pake telor orak arik sama cabe rawit. Kurang spesifik apa lagi coba?

Kalo baca2 dari artikel2, minggu ke 11 harusnya mual udah makin jauh berkurang dan badan udah ga secapek sebelum2nya. Amin, amin. School will start in less than one month, bisa gawat ini kalo masih mual2 >.<

Week 9 – Makin hobi berulah

Tanggal 10 Juli kmaren, puasa udah mulai di Singapur. Terus terang, saya ga segitu pedenya bisa puasa full, tapi mengingat saya ga kepengen ngelewatin bulan ini, gw tau gw harus nyoba. Lagian, dokter nya Dekbay bilang,

Ga ada masalah kalo mau puasa, just listen to your body.

Nah, masalahnya, saya ga tahu kapan mesti listen to my body ini.

Hari pertama alhamdulillah lewat dengan lumayan sukses, walaupun jam 5.30 pm, say mesti pergi ke toilet buat ‘ritual’. Sumpah itu ga enak banget, karena ga ada apapun yang masuk ke perut lo, and yet lo mesti ngeluarin apapun yang ada, walhasil.. yah cuma air2 ludah gitu deh.

Hari kedua, masih bisa tahan, walaupun ‘ritual’ makin sering. Dan dengan keadaan yang makin lemas karena terus terang jarak kantor-rumah gw itu nyiksa banget. Di hari kedua inilah saya muntah di MRT pas pulang. Pas itu, saya ga dapet tempat duduk di MRT, dan dalam hati kesel sama pemerintah Singapur yang ga mau ngasih pin ibu hamil kayak di Jepang. Padahal usia kehamilan kayak saya gini adalah usia kehamilan yang paling serba salah. Hamil muda, ga keliatan baby bump nya, and yet lo masih dalam tahap ngerasain mual2 yang rasanya bikin lo pengen bedrest seharian.

Di Singapur, orang ga bakalan ngasih ibu hamil itu tempat duduk kalo baby bump nya belum keliatan. Dan kalopun udah keliatan, belum tentu juga lo bakal dikasih tempat duduk, karena salah satu antara dua alasan ini,

1. Orang2 takutnya mereka salah sangka, ternyata lo bukannya hamil, tapi emang cuma.. gendut.
2. Emang orang2nya aja pada ga punya hati

Anyway, jelas lah ya orang2 ga bakal ngasih saya tempat duduk. Sementara kepala udah kliyengan dan mual2 nya makin parah. Akhirnya baru separo perjalanan, saya udah ga tahan, buru2 ngeluarin kantong plastik, dan langsung muntah. Saya berusaha sebisa mungkin biar ga kedengeran, karena siapa juga yang seneng denger suara orang muntah? Tapi saking sakitnya, saya ga bisa nahan buat ga nangis. Sampe akhirnya ada cewek yang duduk agak di depan saya yang kayaknya liat saya nangis, nawarin tempat duduk. Dan juga nawarin saya air putih. Sungguh saya amat sangat terharu :'( Tapi dikasih tempat duduk aja saya udah bersyukur banget.

Hari ketiga puasa, saya masih mencoba bertahan. Walaupun kepala tetap pening pas pulang. Dan karena itu hari Jumat, ga banyak orang2 yang pulang tepat waktu, hence alhamdulillah saya dapet tempat duduk sepanjang jalan pulang.

Tapi Dekbay tetap berulah.

Dan saya kesel.

Sampe akhirnya saya omelin dia pelan2, “Dedek, jangan gini dong sayang. Ini kita lagi di jalan pulang, kamu jangan berulah dulu. Kalo mau muntah, nanti aja di rumah. Ngerti ya?”

Setelah itu, somehow mual2 nya ilang.

Sedih juga kalo inget itu pertama kalinya saya ngomelin dia. Tapi mau gimana lagi, saya udah duduk, dan udah berusaha buat tidur di MRT, kok masih aja mual2 sih Dek? 

Tapi Suami bertitah lain begitu saya sampe rumah. Saya pun diminta buat ga puasa full dulu, paling ngga sampe ketemu dokter minggu depan.

Saya sedih, tapi saya tahu akhirnya itu waktunya buat saya listen to my own body. Badan saya ga sekuat ibu hamil lain, dan prioritas kami tentunya Dekbay.

Btw, dia makin pinter pilih2 makanan. Ga mau makan ayam (ga mau banget, ngeliat nya aja udah mual), ga mau lagi dikasih ikan yang belum bener2 digoreng garing (amis nya itu bisa sampe terasa berjam2 sesudahnya), dan yang paling bikin saya bingung: kalo saya minum air putih banyak2, saya langsung mual (!!! KAMU PERLU AIR PUTIH, NAK!!).

Semoga nafsu makan saya mulai membaik begitu masuk trisemeter kedua. Only few more weeks to go!

Week 8 – Ogah Telor

Gw bingung Dekbay maunya apa. Minggu lalu masih nyaman2 aja makan pake telor dadar bawang cabe sama nasi kecap (Gw nambah, sodara2), sekarang dikasih makan yang persis sama malah nolak.

Ceritanya gini, kemaren gw tiba2 pengen makan sushi. Jadinya gw tarik lah si Suami buat nemenin makan sushi di resto sushi (satu2nya) yang halal disini. Masih ga ngerti kenapa Dekbay maunya makan sushi. Tapi apapun maumu lah, yang penting kamu makan.

Toh yang bayarin bapaknya. HUAHAHAHA.

Abis makan 4 piring sushi murah (iya dia senengnya yang murah2, selera nya dia itu pisang goreng, ubi goreng, singkong goreng, makanan kampung semua. Bapak nya hepi), dia ngerengek minta es krim. Es krim pertama sejak dia mulai kebentuk di dalam sana! Kemajuan 🙂

Dipesanlah si es krim matcha sama kacang merah. Wheee~ Ada mochinya juga, tapi kayaknya dia juga ga suka sama mochi. Bapak nya yang ngabisin :))

Pulang dari makan sushi, dia ga rewel. Sampe akhirnya malem pun datang.

FYI, si Dekbay ini tenang kalo pagi dan siang. Bagus sih, jadinya dia ga bertingkah kalo waktunya gw kerja, hehehe. Tapi dia itu rewel kalo malem. Apapun yang gw makan, dia ogah. Cuma kepengen tidur aja. Kalo gw udah tidur, baru deh dia diem. Dan besok pagi nya bangun pun super enak. Tapi semalem, gw susah tidur. Dan ga tega liat si Suami kelaperan malam2, jadilah bikin sarden instant dulu. Itu jam setengah 11.

Catet ya, gw masih ga bisa masak kayak dulu lagi. Tiap pagi bangun nyium bau bumbu masakan pun langsung mual. Untung si sarden bumbu nya cuma bawang merah bawang putih. Itu pun udah meringis2 pas ngiris2 bawangnya.

Udah kepalang tanggung di dapur, akhirnya nyoba lah sekalian bikin telor dadar yang minggu lalu gw makan dengan lahap. Pikiran sih, “duh enak nih, kayaknya bikin telor dadar!” 

Dan soalnya baru aja di marahin sama si Papa, yang terus2an ngingetin buat makan telor ayam kampung setengah mateng. Tapi berhubung telor ayam kampung nya ga ada, telor ayam negeri juga … sama lah yaa. *ngeles*

Begitu telor dadar nya jadi, udah seneng aja tuh mau makan. Ga niat makan pake nasi, soalnya sore nya udah overload sushi. Takutnya Dekbay ngambek dan bosen (oya, satu lagi, dia ini tampaknya bosenan).

Guess what? Baru tiga suap, dia nolak dan gw pun mual. Eneg liat telor. ENEG BANGET.

Itu yaaaah, buat goreng telor nya aja butuh pengorbanannnnn *emak2 drama* 

Akhirnya gw nyerah. Dekbay emang lagi ga mau makan telor. Sama sekali. Pergi tidur langsung~

Besok siangnya (which is… today?), gw laper. Dan … tiga piring kecil nasi sama sarden sisa semalam pun masuk hahaa. Senengnya bukan main karena bisa makan :))

Etapi ga lama juga deng, baru 20 menit selese makan, Dekbay protes dan sebagian makanan itu pun keluar… ke lubang toilet. 

Satu yang ga berubah, dia masih tetap suka teh susu :)) Tos dulu dong ah *virtual high five*. Masih tetap ga mau dikasih sayuran (untung kamu masih mau buah, nak). Ga seneng liat ayam sama rendang basah, lebih seneng ikan. Ga seneng pisang (!!!), tapi seneng pepaya sama semangka.

Anyway, mudah2an sehat2 aja ya dia di dalam sana. Dan ga suka ngambek kalo dikasih makanan yang sehat2, masa iya dia ga demen sayuran, udah kayak emaknya waktu kecil :))

PS. si Suami nebaknya dia cowok, soalnya gw jadi ga demen wangi2an. Dan ngeliat fakta kalo gw  jadi males masak. Gw juga nebaknya sama, semata2 karena gw jadi makin galak >:) Amin deh, apa aja cewek apa cowok, yang penting dia sehat 🙂

PPS. Yang ngasih dia nama panggilan Dekbay itu tantenya, yang dulu minta2 ponakan melulu. Mungkin saking semangatnya, sampe udah nyiapin nama panggilan duluan :))

Week 5 – Tadpole!

Dear baby,

It’s the start of your 5th week inside my belly. You’re still so small now. A lot of websites say that you look more like a tadpole rather than a baby. But you’re such a cute tadpole, I know it 😀

As for me now, I feel nothing different. Of course, morning sickness starts coming in. Just today, at lunch, I feel like wanting to vomit when I saw rice at my favorite stall. Baby, I can’t eat rice 🙁

I don’t know why I can’t eat rice. I just feel sick when I imagine eating it. I hope you’re still okay inside, Baby. Your grandma said that it was the same when she was pregnant with me; she can’t eat rice either for 3 months. But thankfully, Mommy was born healthy.

Baby, people also say you already have your heart beat by now. I am so excited to think about that. I want to hear your heart beat. I want to see how you grow inside. Are you doing okay? Is Mommy eating right? Am I eating enough?

But of course I still need to be patient. Still 3 more weeks to go for us to be able to see you. By that time, you will hopefully be 8 weeks old. I can’t wait.

PS. A lot of my friends say that you’re going to be a boy based on what they see from my behavior so far ie. Mommy loves sour food. A boy or a girl you will be, I will still love you the same.

PPS. I already have a name prepared for you since years ago. I hope you like it by the time you are born!